Kapolri Sebut Nasionalis dan Islam Moderat Penyangga Bangsa Indonesia

Kapolri Sebut Nasionalis dan Islam Moderat Penyangga Bangsa Indonesia

MUSTANIR.COM, JAKARTA — Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mendukung pembubaran organisasi kemasyarakatan maupun kelompok yang tidak sesuai dengan prinsip nasionalisme dan berusaha memecah belah bangsa Indonesia.

“Kelompok apa pun yang bertujuan memecah belah bangsa, tidak diperbolehkan,” kata Kapolri dalam pembukaan Kongres III Pencak Silat NU Pagar Nusa di Padepokan Silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Rabu.

Menurut Kapolri, selama ini ada tiga kekuatan utama penyangga keutuhan bangsa Indonesia, yakni TNI/Polri, kelompok nasionalis, dan Islam moderat. “Pagar Nusa sebagai badan otonom Nahdlatul Ulama merupakan mitra strategis pemerintah untuk mengawal NKRI,” kata Kapolri.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siradj menilai tantangan dan masalah yang dihadapi Bangsa Indonesia kini semakin kompleks. “Ini harus dicari solusinya secara bersama,” kata Said Aqil saat memberikan sambutan pada acara yang dihadiri sejumlah pemimpin partai politik, anggota DPR, dan ribuan kader Pagar Nusa itu.

Ia juga mengingatkan pentingnya bangsa Indonesia menjunjung tinggi semboyan Bineka Tunggal Ika sebagai kesadaran untuk bersatu dalam perbedaan.

“Tidak boleh mencaci perbedaan warna kulit, budaya, bahasa, tradisi, dan perbedaan agama,” kata Said Aqil.
Ia berharap Pagar Nusa mampu menjadi tonggak utama untuk menjaga kedamaian di negeri ini, sebagai pagar kiai, pagar pesantren, serta pagar Indonesia.

Kongres III PSNU Pagar Nusa diselenggarakan pada 3-5 Mei 2017. Sekretaris Umum PSNU Pagar Nusa Mohammad Nabil Haroen mengatakan kongres ini menjadi momentum silaturahim dan konsolidasi kepemimpinan para kader serta pendekar khos Pagar Nusa. [rci/rs]

Komentar Mustanir.com

  1. Justru yang ngaku kelompok nasionalis dan moderatlah yang ingin merusak dan menghancurkan negeri ini dengan membiarkan umat ini jauh dari pemahaman yang benar.
  2. Mereka jual aset-aset negara kepada asing. Menyerahkan SDA kepada asing untuk mengelolanya bukannya ini tidak nasionalis.
  3. Justru yang paling nasionalis dan mencintai negeri ini adalah mereka yang berjuang untuk mengeluarkan negeri ini dari penjajahan kapitalisme, sekularisme serta ideologi yang menghancurkan negeri ini dengan menjarah kekayaannya. Menyelamatkan generasi-generasi negeri ini dari budaya-budaya barat yang merusak mereka seperti pacaran, seks bebas, narkoba dan lain-lain.
  4. Mereka inilah yang layak kita sebut sebagai nasionalis sejati yang peduli terhadap negeri ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories