BPN: Jokowi Menghindar Penyampaian Visi Misi Karena Janji 2014 Tak Terealisasi

Jokowi. Foto: gelora

Batalnya sosialisasi atau penyampaian visi misi yang diselenggarakan Komisi Pemilihan Umum terus menuai kritik, termasuk dari kubu tim sukses pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.
Berita Terkait
Ada Bocoran Pertanyaan, Debat Serasa Kelompencapir Era Orba
Tiba Di Pengungsian, Prabowo Diteriaki Presiden
Meniadakan Visi Misi Paslon, KPU Salah Telak
Di Tepi Amur Daya

Belakangan muncul anggapan batalnya sosialisasi itu lantaran kubu petahana tidak sepakat pada mekanisme penyampaian langsung oleh pasangan calon. Kubu petahana beralasan, mendatangkan paslon dalam sosialisasi visi misi adalah sebuah kesulitan di tengah padatnya agenda kampanye Jokowi-Ma’ruf Amin.

Anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Sudaryono menilai alasan yang dilontarkan kubu capres-cawapres nomor urut 01 semakin membuat masyarakat sadar bahwa Jokowi-Ma’ruf tidak memprioritaskan rakyat.

“Kalau memang Jokowi dan tim menganggap bahwa sosialisasi visi dan misi ini penting, tentu saja mereka akan datang dan menjadikannya agenda teratas serta menjadikan agenda sosialisasi ini sebagai salah satu cara meyakinkan dan mengambil hati rakyat,” kata Sudaryono, Selasa (8/1).

Lanjut Sudaryono, sepertinya Jokowi-Ma’ruf terlalu pongah untuk mengakui ketidakmampuan mereka berjanji di depan publik lantaran Jokowi pernah melakukannya pada 2014 dan banyak yang tidak terealisasi.

Tentu publik masih ingat, visi Jokowi di tahun 2014 adalah menjadikan Indonesia sebagai poros maritim dunia. Saat ini visi itu entah ke mana. Sebaliknya sektor maritim mengalami kemunduran.

“Sebagai rakyat, tentu saja kita ingin mendengar langsung kandidat capres dan cawapres menyampaikan visi dan misinya secara resmi. Jangankan jadi capres dan cawapres, jadi ketua OSIS skala SMP dan SMA saja wajib kok menyampaikan visi misi di depan siswa lainnya tanpa diwakili siapapun,” sindir Sudaryono.

Dengan format yang dibebaskan oleh KPU, baik Jokowi-Ma’ruf maupun Prabowo-Sandi akan bertarung sendiri di depan rakyat dalam hal menyampaikan visi dan misinya.

Bila TKN Jokowi-Ma’ruf akan mengadakan sosialisasi visi misi yang diwakili oleh timsesnya, BPN Prabowo-Sandi akan melakukan sosialiasi lengkap dengan kandidat capres cawapresnya, Prabowo-Sandi.

“Baik Prabowo maupun Sandi dalam beberapa kesempatan bersikukuh ingin menyampaikan visi misi oleh diri mereka sendiri sebagai kandidat. Dari sini masyarakat tentu akan bisa menilai kualitas pemimpin yang akan memimpin Indonesia selama 5 tahun ke depan,” pungkasnya. []

Sumber: rmol

Categories