Guru; Sosok Teladan Peradaban

gurumuslimah

Guru; Sosok Teladan Peradaban

MUSTANIR.COM – Dalam menuntut ilmu, guru memiliki peran yang tidak sederhana. Guru adalah sosok yang tetap berpengaruh di dalam kehidupan murid-muridnya. Sehingga memiliki guru atau pembimbing yang taat kepada Allah SWT akan mampu mencetak generasi peradaban. Generasi yang paham tujuan hidup akan dipersembahkan untuk apa seperti halnya para sahabat yang memiliki Rasulullah SAW sebagai guru hingga mereka mampu memiliki keistimewaan yang harum dikenang zaman.

Seorang guru yang mampu membuat anak didiknya paham makna kehidupan tentu akan mampu membangkitkan generasi yang luar biasa, generasi berkepribadian Islam yang memiliki pola pikir dan pola sikap Islam dalam kehidupan sehari-hari. Banyak sekali teladan para ulama yang patut untuk diterapkan dalam kehidupan seperti kesederhanaan dalam memandang hidup namun senantiasa memandang ‘lebih’ keadaan setelah kehidupan sehingga akan membuat hidup menjadi berkah dan jauh dari kemaksiatan.

Syukur Alhamdulillah selama seminggu ini ada dosen pengganti yang menggantikan dosen sebelumnya dikarenakan beliau sedang sakit. Ustadz Abu Azmi. Begitu kami memanggil beliau selama ini. Ada sesuatu yang istimewa dengan dosen pengganti kami ini. Kami begitu menyukai beliau, terlebih syarh (penjelasan) beliau dalam ilmu qawaid bahasa Arab (tata bahasa) dan ilmu-ilmu beliau tentang bahasa Arab yang mencakup ilmu Nahwu, Sharf, Balaghah, Adab, ‘Arudh dan sebagainya yang membuat kami di kelas begitu gembira dengan kedatangan beliau selama seminggu ini.

Bukan karena gagal fokus. Namun, ada sesuatu yang membuat penulis begitu terkesan dengan ustadz Abu Azmi. Adalah kesederhanaan beliau dalam penampilan selama beliau mengajar. Menjadi dosen di Al Azhar Cairo, Mesir, ternyata tidak membuat beliau tampil mewah seperti penampilan yang sudah umum disandang oleh dosen-dosen di kampus-kampus ternama. Serasa ada kesan yang begitu luar biasa. Belajar bahasa arab dengan penjelasan yang begitu runut sehingga membuat kami tercengang, terlihat seperti seseorang yang sedang ‘haus ilmu’.

Tak lupa, di sela-sela penjelasan yang beliau berikan, beliau memberikan kisah-kisah melalui sebuah syair yang diakhir kisah beliau meminta kami untuk memberikan ‘atsar’ yang bisa diamalkan dalam kehidupan sehari-hari.  Dengan cepat beliau menyampaikan syairnya yang entah sudah berapa lama dihafal oleh beliau. Salah satunya adalah syair Shaut Bul-bul berikut:

صـوت صــفير الـبلبـلي *** هيج قـــلبي الثمــلي

المـــــــاء والزهر معا *** مــــع زهرِ لحظِ المٌقَلي

و أنت يا ســـــــــيدَ لي *** وســــــيدي ومولي لي

فكــــــــم فكــــم تيمني *** غُـــزَيلٌ عقــــــــــيقَلي

قطَّفتَه من وجــــــــــنَةٍ *** من لثم ورد الخــــجلي

فـــــــقال لا لا لا لا لا *** وقــــــــد غدا مهرولي

والخــــود مالت طربا *** من فعل هـــذا الرجلي

فــــــــولولت وولولت *** ولـــــي ولي يا ويل لي

فقلت لا تولولـــــــــي *** وبيني اللؤلؤ لــــــــــي

قالت له حين كـــــــذا *** انهض وجــــــد بالنقلي

وفتية سقــــــــــــونني *** قـــــــــهوة كالعسل لي

شممـــــــــــتها بأنافي *** أزكـــــــى من القرنفلي

في وســط بستان حلي *** بالزهر والســـــرور لي

والعـــود دندن دنا لي *** والطبل طبطب طب لـي

طب طبطب طب طبطب *** طب طبطب طبطب لي

والسقف سق سق سق لي *** والرقص قد طاب لي

شـوى شـوى وشــــاهش *** على ورق ســـفرجلي

وغرد القمري يصـــــيح *** ملل فـــــــــــي مللي

ولــــــــــــو تراني راكبا *** علــــى حمار اهزلي

يمشي علــــــــــــى ثلاثة *** كمـــــشية العرنجلي

والناس ترجــــــــم جملي *** في الســوق بالقلقللي

والكـــــــــل كعكع كعِكَع *** خلفي ومـــن حويللي

لكـــــــــــن مشيت هاربا *** من خشـــية العقنقلي

إلى لقاء مـــــــلك *** مـــــــعظم مبجلي

يأمر لي بخـــــلعة *** حمـــراء كالدم دملي

اجـــــر فيها ماشيا *** مبغــــددا للذيلي

انا الأديب الألمــعي *** من حي أرض الموصل

نظمت قطعاً زخرفت *** يعجز عنها الأدبلي

أقول في مطلعها ***صوت صفير البلبل

    Beliau bercerita bahwa syair itu dibuat oleh Abdul Malik Ibn Quraib Al-Asma’i. Al-Asmai dilahirkan di Basrah pada 740H. Al-Asmai merupakan seorang Arab yang sholih dan penyair yang hebat. Di samping itu Al-Asma’i dianggap sebagai ahli sains Islam pertama yang menyumbang kepada Zoologi, Botani dan Penternakan Hewan. Tulisan-tulisannya yang terkenal seperti: Kitab al-Ibil, Kitab al-Khalil, Kitab al-Wuhush, Kitab al-Sha, dan Kitab Khalq al-Insan. Dan buku terakhirnya tentang anatomi manusia menggambarkan pengetahuan yang besar dan kepakaran beliau mengenai bidang ini. Beliau, Al-Asmai, meninggal dunia pada 828H.

Pada waktu itu, Khalifah Abbasiyah Abdul Jamal Al-Mansur mengadakan sayembara bagi para penyair untuk membawakan syair-syair yang belum pernah beliau dengar. Pemenangnya akan dihadiahkan emas yang sama beratnya dengan tempat dituliskannya syair tersebut. Khalifah sendiri mempunyai keistimewaan yakni mengingat syair-syair hanya dengan sekali dengar saja! Di samping itu Khalifah juga mempunyai dua orang pembantu yang mana mereka juga mampu mengingat lantunan syair yang mereka dengar 2 kali dan 3 kali saja.

Para penyair pun saling berlomba memulai unjuk kebolehan mereka. Satu per satu memasuki istana Khalifah. “Wahai tuan, saia akan membacakan sya’ir yang baru saya buat”. Tapi khalifah menjawab: “Saya sudah pernah mendengar sya’irmu itu, silahkan mulai”. Penyair terkejut mendengarnya, dengan diliputi rasa heran ia pun mulai membacakan syair yang baru dibuatnya itu. Sang Khalifah dan dua pembantunya yang berdiri tidak jauh dari sana mendengarkan dengan khidmat. Selesai dibacakannya sya’ir. Khalifah mulai membaca ulang apa yang didengarnya. Penyair pun tercengang “Bagaimana bisa tuan mengetahui sya’ir yang baru saia buat semalam?”.

Belum usai kebingungan si penyair, Khalifah mengutus salah satu pembantunya untuk membacakan ulang. Karena ia sudah mendengar sya’ir itu dua kali, maka ia bisa menghafal sya’ir tersebut. Begitu juga dengan pembantu yang kedua, karena sudah mendengar tiga kali, ia pun dapat dengan mudah menghafal sya’ir tersebut. Akhirnya, penyair pun pulang dengan membawa segudang kebingungan.

Sayembara khalifah menjadi hampir mustahil dimenangkan. Jika penyair hendak mulai bersyair, Khalifah terlebih dahulu mendakwa pernah mendengar syair itu. Malah beliau mendakwa dua pembantunya juga pernah mendengarnya dan meminta mereka berdua saja yang bersyair syair tersebut.

Berita sayembara Khalifah akhirnya sampai di telinga Al-Asma’i, lalu beliau menyamar sebagai orang biasa dan menulis sebuah syair Saut Safir Al-Bulbul (Suara Kicauan Burung Bulbul) yang mempunyai perkataan dan makna yang rumit. Teramat rumit, sehingga Khalifah dan dua pembantunya pun tidak dapat menghafal sya’ir itu. Khalifah memerintahkan beliau untuk dihadiahkan emas yang sama beratnya dengan permukaan batu besar dimana Al-Asma’i menulis syair tersebut. Namun setelah mengetahui penyair tersebut ialah Al-Asma’i, Khalifah meminta beliau memulangkan emas itu. Al-Asma’i menyetujui dengan syarat penyair-penyair lain diberi ganjaran setimpal dengan syair-syair mereka.

    Lalu beliau menutup kisah dengan begitu luar biasa. Beliau menyampaikan dengan gaya yang sederhana namun mampu membuat kami serasa terbius. Dalam hati berkata:

“Masyaallah, mendapat dosen seperti beliau saja sudah bangganya luar biasa, Allah memberikan kelebihan kepada orang Arab dalam membuat syair syair yang indah dan bangsa Arab terbiasa dengan bersyair sebagai salah satu cara untuk mendapatkan penghasilan, bagaimana rasanya jika para ulama dulu yang ada di depan kelas ini”.

    Selepas itu, ada panggilan masuk di sela-sela beliau memberikan penjelasan, namun beliau tanpa memperpanjang langsung mematikan panggilan dan melanjutkan penjelasan sebelumnya. Beliau menyampaikan bahwa selama proses mengajar bukan waktunya untuk pribadi tapi waktu untuk kita sehingga selama beliau mengajar beliau tidak akan memakai untuk urusan pribadi beliau. Waw. Biasanya kebanyakan dosen justru pegang handphone (entah untuk urusan penting ataupun bukan), tapi yang ini justru berbeda.

Begitupula kisah para sahabat dan ulama yang begitu luarbiasa dan sederhana dalam keseharian meskipun mereka memiliki keistimewaan yang sudah tidak diragukan lagi. Seperti kesederhanaan Malik bin Dinar. Malik bin Dinar dulunya adalah budak seorang wanita dari Bani Samah bin Luay. Ia lahir pada masa Ibnu Abbas berada di puncak kariernya. Ia diketahui meriwayatkan hadis dari banyak tabiin terkemuka, seperti Hasan Basri, Ibnu Sirin, Qasim bin Muhammad, dan tabiin yang lain. Meskipun tidak terlalu dikenal ahli dalam bidang periwayatan, namun Nasa’i dan ahli hadis yang lain menilainya sebagai orang yang tepercaya (tsiqah).

Salah satu yang terpenting dari biografi Malik bin Dinar, ia dikenal sebagai salah satu penyalin mushaf pada zamannya. Hanya dari menyalin mushaf itu, ia memperoleh penghasilan. Ia dikenal amat sederhana, padahal profesi penyalin mushaf amat bergengsi pada masa itu. Nah, kesederhanaannya itu yang patut ditiru. Seperti yang tercantum dalam Mawa’izh Malik bin Dinar karya Shalih Ahmad al-Syam bahwa: Suatu hari Jabin bin Zaid bertandang ke rumahnya. Saat itu ia sedang menulis. Melihat hal itu, Jabir bertanya padanya, “Malik, apa pekerjaan Anda hanya ini? Anda hanya menyalin Alquran dan mendapat pekerjaan halal dari ini?”. Ia hanya menyalin mushaf. Ia tidak mau mengambil honor melebihi apa yang sudah dilakukannya. Apa yang sudah didapatnya biasanya ia belanjakan di warung untuk makan. Lazimnya ia menulis mushaf selama empat bulan.

Beliau juga sabar dalam menghadapi kekurangan. Ia terkadang mendapat penghasilan dari pekerjaan yang berhubungan dengan daun kurma. Ia punya keahlian dan kesabaran untuk menjalani hidup serba kekurangan. Rumah beliaupun diketahui tidak berperabot, kosong melompong. Tak heran bila ia tidak punya kunci dan gembok rumah. Hartanya cuma dua dirham: satu dirham untuk daun dan satu dirham untuk daun kurma. Dua dirham inilah yang menjadi modal kerjanya.

Beliau hampir tidak pernah makan daging, makanan yang lezat, dan buah-buahan. Kuah makanannya hanya berbumbu garam saja. Dalam hal ini, ia menuturkan, “Saya pernah mengalami satu tahun. Di tahun itu saya hanya makan pada hari Idul Adha. Saya hanya makan daging kurban, karena memang ada anjuran untuk itu”. Ia berharap rezekinya cukup berupa kerikil yang bisa diisapnya dan tidak membutuhkan apa-apa lagi. “Saya ingin rezekiku hanya berupa kerikil yang aku isap. Aku tidak menginginkan hal lain lagi sampai aku menemui ajal.”

Al akhir, meneladani orang-orang yang sholih adalah berpahala. Jadi, untuk apa memilih orang-orang yang tidak menjadikan Allah SWT sebagai rabbnya sebagai teladan dalam kehidupan?. Waallahu ‘alam bish showwab. [rs]

Ima Susiati
Mahasiswi Darul Lughah Univ. Al Azhar Cairo Mesir

Categories