Israel Larang Warga Gaza Sholat Jumat di Al-Aqsa

shoolat-jumat-al-aqsa

Israel Larang Warga Gaza Sholat Jumat di Al-Aqsa

Mustanir.com – Israel melarang penduduk Jalur Gaza yang diblokade untuk mengunjungi Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur Jumat depan membalas peluncuran roket ke Israel selatan yang dilaporkan pada hari Selasa (23/06/2015), seorang pejabat Israel mengatakan.

“Akibat peluncuran roket terhadap Israel pada hari Selasa, jamaah dari Gaza akan dilarang shalat di Masjid Al-Aqsa Jumat besok untuk alasan keamanan,” kata juru bicara militer Israel Avichay Adraee.

Pada hari Selasa, Adraee mengumumkan bahwa shell artileri  yang, katanya, telah ditembakkan dari Jalur Gaza jatuh di daerah terbuka Yad Mordechai, sebuah kibbutz (kolektif pertanian) yang terletak di Israel selatan.

Shell tersebut, tambahnya, gagal menimbulkan korban atau kerusakan material.

Mohamed Fayyoumi, warga Gaza berusia 66 tahun, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa ia telah merencanakan untuk berdoa di masjid Al-Aqsa Jumat depan tetapi sejak itu telah diberitahu tentang larangan kunjungan warga Gaza.

“Saya diberitahu jam yang lalu bahwa kita tidak diperbolehkan untuk mengunjungi Al-Aqsa karena peluncuran roket ke Israel,” katanya.

“Saya belum mengunjungi Yerusalem dalam 20 tahun,” keluh Fayyoumi. “Saya sangat sedih dan kecewa bahwa saya tidak akan dapat berdoa di Al-Aqsa.”

Tapi sementara warga Jalur Gaza akan dilarang mengunjungi masjid ikonik, ribuan warga Palestina dari Tepi Barat yang diduduki berencana untuk berbaris ke Al-Aqsa untuk menandai hari Jumat kedua bulan Ramadhan.

Syeikh Azzam al-Khatib, direktur jenderal wakaf Islam dan urusan Al-Aqsa, mengatakan Anadolu Agency bahwa lebih dari 250.000 jamaah Palestina dari Tepi Barat dan Israel diharapkan untuk berkumpul di Al-Aqsa Jumat depan.

“Tenda, air dan makanan akan tersedia untuk jamaah di dalam kompleks masjid,” katanya.

Israel menduduki Yerusalem Timur dan Tepi Barat selama 1967 Timur Tengah. Ini kemudian mencaplok kota suci pada tahun 1980, mengklaim sebagai ibukota terpadu dari Yahudi negara memproklamirkan diri – sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Yerusalem adalah rumah bagi umat Muslim yang dijajah dan Masjid Al Aqsa bagi umat Islam merupakan situs paling suci ketiga di dunia. Namun Yahudi mengklaim itu adalah tempat dua candi Yahudi terkemuka di zaman kuno “Temple Mount”.

Hukum internasional memandang Tepi Barat dan Yerusalem Timur sebagai “wilayah yang diduduki”, mengingat semua pembangunan permukiman Yahudi di tanah yang tidak sah. (muslimdaily/adj)

Komentar Mustanir.com

Keberadaan Israel di bumi Palestina dan pendudukan mereka hanya bisa disingkirkan dengan tenaga militer. Jika penguasa kaum muslimin mau dengan segenap jiwa mengerahkan tentara mereka untuk memerangi Israel maka sesungguhnya pendudukan Israel di Palestina adalah sesuatu yang dapat dihilangkan.

Namun, kaum muslimin saat ini terhalang oleh ikatan nasionalisme dan kebangsaan yang membuat mereka akhirnya enggan untuk berperang dengan Israel. Seharusnya kaum muslimin seluruh dunia terikat dengan ikatan aqidah dan mampu menjadi satu negara untuk berperang dan berdakwah di belakang Khalifah.

Categories