pico-kabbalah

Kabbalah Sangat Memengaruhi Pembentukan Konsep Renaisans

MUSTANIR.netGiovanni Pico lahir di Mirandola, Italia, pada 2 Februari 1463. Dia dianggap sebagai salah satu pemikir besar Renaissance. Untuk humanisme, filsafat Pico disebut ‘ilahi’. Orang-orang sezaman melihatnya dalam refleksi dari aspirasi budaya spiritual yang tinggi. Seperti dirinya, karya-karya dia dikenal luas di seluruh Eropa. Pico meninggal pada usia muda (17 November 1494).

Pico berasal dari keluarga bangsawan. Dia dikaitkan dengan banyak lingkungan berpengaruh di Italia. Pada usia 14, Pico menjadi mahasiswa di Universitas Bologna. Selanjutnya, ia melanjutkan studi di Ferrara, Padua, Pavia dan Paris. Dalam proses belajar, ia menguasai teologi, hukum, filsafat, sastra kuno. Selain bahasa Latin dan Yunani, ia tertarik pada Kasdim, Ibrani, Arab. Di masa muda, dia berusaha mengetahui semua yang paling penting dan sakral dari akumulasi pengalaman spiritual pada waktu berbeda oleh berbagai bangsa.

Pico menganggap doktrin yang berbeda sebagai aspek dari satu Kebenaran. Dia mendukung pengembangan perenungan filosofis dan religius umum tentang dunia, yang dimulai oleh Ficino. Namun, Pico mengubah minat dari bidang sejarah agama menjadi bidang metafisika. Picot mencoba mensintesis agama Kristen, Kabbalah, dan Averroisme. Dia menyiapkan dan mengirim ke Roma kesimpulannya berisi 900 tesis yang menyentuh segala sesuatu yang ‘dapat diketahui’. Karya yang diciptakan Pico tentang martabat manusia membuatnya dikenal luas pada zaman tersebut. Itu dimaksudkan sebagai pembuka diskusi. Di satu sisi, pemikir mengintegrasikan konsep-konsep kunci neo-Platonisme, di sisi lain, ia usulkan tesis yang melampaui batas-batas tradisi idealis (Platonis). Mereka dekat dengan personalisme dan kesukarelaan.

Manusia bagi Pico adalah makhluk khusus di alam semesta yang diciptakan oleh Tuhan. Individu ditempatkan oleh filsuf di pusat semua yang ada. Manusia “pertengahan bergerak”, ia dapat turun ke tingkat hewan dan bahkan ke tanaman. Namun, pada saat yang sama, manusia mampu naik ke Tuhan dan para malaikat, sambil tetap identik – bukan-satu. Menurut Pico, ini dimungkinkan karena individu adalah makhluk dengan gambar yang tidak terbatas di mana “embrio semua makhluk” tertanam oleh Bapa. Konsep ini ditafsirkan berdasarkan intuisi Yang Mutlak. Itu adalah karakteristik dari Abad Pertengahan. Konsep pemikir mencerminkan elemen yang sangat radikal dari “kudeta Copernicus” dari kesadaran agama dan moral di dunia Kristen Barat. Bukan keselamatan, tetapi kreativitas itulah makna hidup, seperti yang dipikirkan Pico della Mirandola. Filsafat merumuskan penjelasan agama-ontologis dari seluruh kompleks ideologis-mitologis budaya spiritual yang ada.

Pembentukannya menjelaskan antroposentrisme. Pico della Mirandola membenarkan kebebasan dan martabat individu, sebagai pencipta berdaulat dari “Aku” sendiri. Seorang individu, menyerap segalanya, bisa menjadi apa saja. Manusia selalu merupakan hasil dari usahanya. Sambil mempertahankan kemungkinan pilihan baru, ia tidak akan pernah kehabisan oleh segala bentuk keberadaannya sendiri di dunia. Pico dengan demikian mengklaim bahwa manusia tidak diciptakan oleh Allah dalam gambarnya. Tetapi Yang Mahakuasa menyediakan individu untuk secara mandiri membuat “Aku” sendiri. Karena posisi sentralnya, ia memiliki kedekatan dan pengaruh hal-hal lain yang diciptakan oleh Allah. Setelah menerima sifat-sifat paling penting dari ciptaan-ciptaan ini, manusia, berbicara sebagai tuan bebas, sepenuhnya membentuk esensinya. Jadi dia naik di atas yang lain.

Menurut Pico, ia tidak terkait dengan batasan apa pun. Kebijaksanaan mengalir dengan bebas dari satu pengajaran ke pengajaran lainnya, memilih sendiri bentuk yang sesuai dengan keadaan. Bagi Pico, berbagai aliran, pemikir, dan tradisi yang saling eksklusif dan bertentangan satu sama lain, menjadi saling terkait dan saling bergantung. Mereka mengungkapkan hubungan yang dalam. Dalam hal ini, seluruh alam semesta diciptakan pada korespondensi (tersembunyi atau eksplisit).

Ketertarikannya pada Renaissance meningkat berkat Picot. Pemikir muda itu tertarik mempelajari bahasa Yahudi. Atas dasar Kabbalah, Tesisnya diciptakan. Pico berteman dan belajar dengan sejumlah sarjana Yahudi. Dia mulai mempelajari Kabbalah dalam 2 bahasa. Pertama adalah orang Yahudi, dan ke dua Latin (dalam terjemahan seorang Yahudi yang mengadopsi agama Kristen).

Di era Pico tidak ada perbedaan khusus antara sihir dan Kabbalah. Filsuf sering menggunakan istilah-istilah ini sebagai sinonim. Pico mengatakan bahwa teori kekristenan paling baik ditunjukkan dengan bantuan Kabbalah dan sihir. Tulisan-tulisan yang akrab dengan sang ilmuwan, ia menghubungkannya dengan esoterisme kuno, yang dipelihara orang-orang Yahudi. Pusat pengetahuan adalah gagasan agama Kristen yang dapat dipahami dengan mempelajari Kabbalah. Dalam alasannya, Pico menggunakan karya-karya pasca-Alkitab, termasuk Midras, Talmud, karya-karya para filsuf rasionalis, dan orang-orang Yahudi yang menafsirkan Alkitab.

Bagi mereka adalah penemuan kehadiran berbagai nama Tuhan dan makhluk yang hidup di langit. Transmutasi alfabet Ibrani, metode numerologis menjadi elemen kunci pengetahuan. Setelah mempelajari konsep bahasa ilahi, para penganut ajaran percaya bahwa dengan pengucapan yang benar dari nama-nama Yang Mahakuasa Anda dapat mempengaruhi realitas. Fakta ini menentukan keyakinan para perwakilan sekolah Renaissance bahwa sihir bertindak sebagai kekuatan terbesar di alam semesta. Akibatnya, semua yang sepele dalam Yudaisme menjadi kunci dalam pandangan dunia para penganut Kabbalah Kristen. Ini, pada gilirannya, dikombinasikan dengan teori lain, yang diambil oleh para humanis dari sumber-sumber Yahudi.

Itu juga ditafsirkan dengan cara Kristen. Pada saat yang sama pengaruh kuat pada Pico memiliki Ficino hermetis. Konsep ini menjelaskan keselamatan dengan mengumpulkan partikel-partikel cahaya, yang disajikan dalam bentuk kebenaran. Seiring dengan ini, pengetahuan berkembang sebagai memori. Hermetikisme menunjukkan 8 lingkaran (lassos) pendakian. Berdasarkan interpretasi Gnostik-mitologis tentang asal usul manusia, konsep ini menggambarkan kemampuan ilahi spesifik dari individu. Mereka berkontribusi pada realisasi otonom dari tindakan ingatan kebangkitan. Pada saat yang sama, Hermetikisme sendiri agak berubah di bawah pengaruh agama Kristen. Dalam konsep keselamatan melalui pengetahuan individu digantikan oleh gagasan tentang keterbatasan, keberdosaan individu, kabar baik tentang penebusan, pertobatan, anugerah Allah.

Dalam karya ini, pemikir menggunakan alat kabbalistik untuk menafsirkan kata-kata. Karya ini berbicara tentang persetujuan awal manusia, api dan pikiran. Ini adalah tentang tiga bagian dari dunia besar dan kecil – makrokosmos dan mikrokosmos. Yang pertama terdiri dari pikiran ilahi atau malaikat, sumber kebijaksanaan, dari matahari, melambangkan cinta, serta dari langit, bertindak sebagai awal kehidupan dan gerakan. Aktivitas manusia juga ditentukan oleh pikiran, organ seksual, hati, yang melimpahkan cinta, kecerdasan, kelanjutan hidup dan jenis. Picot tidak hanya menerapkan alat kabalistik dalam mengkonfirmasikan kebenaran Kristen. Ini termasuk yang terakhir dalam rasio makro dan mikrokosmos, yang dijelaskan oleh metode Renaissance.

Tidak diragukan lagi, Kabbalah sangat memengaruhi pembentukan konsep Renaissance, makro dan mikrokosmos. Ini tercermin tidak hanya dalam tulisan-tulisan Pico. Selanjutnya, pengaruh Kabbalah dicatat dalam karya-karya Agrippa dari Nostesheim dan Paracelsus. Keharmonisan dunia besar dan kecil hanya dimungkinkan sebagai interaksi aktif antara manusia dan Tuhan. Ketika menafsirkan ide-ide persetujuan yang ditafsirkan dalam kerangka konsep kabbalistik, orang harus memperhatikan fakta bahwa bagi manusia Renaisans bertindak sebagai subjek kognisi sebagai mikrokosmos. Dia adalah keharmonisan semua isi perut dan bagian-bagian tubuh: darah, otak, anggota badan, perut, dan sebagainya. Dalam tradisi teosentris abad pertengahan tidak ada cukup alat konseptual yang memadai substantif untuk memahami hidup, persetujuan tubuh yang berbeda dan satu.

Interpretasi yang jelas dari kesepakatan makro dan mikrokosmos dicatat dalam Zohar. Ini menafsirkan kejelasan duniawi dan surgawi, dan pemahaman simpatik tentang kesatuan kosmik terbuka. Namun, hubungan antara konsep Renaisans dan gambar-gambar teologis Zohar tidak bisa disebut tegas. Pico hanya bisa mengeksplorasi beberapa kutipan dari ajaran, yang ditambahkan dan ditulis ulang pada abad ke-13, dan didistribusikan sekitar 1270-1300. Versi yang diterbitkan pada periode ini adalah hasil penelitian kolektif banyak pemikir selama berabad-abad. Distribusi kutipan Zohar dibedakan oleh karakter yang jelas-jelas bersifat panteistik, teosentris, dan gembira. Mereka konsisten dengan persyaratan dan kebiasaan Yudaisme dan harus benar-benar berbeda dari filosofi Pico. Harus dikatakan bahwa dalam ‘Tesis’-nya, Pico tidak memberi arti luar biasa bagi Kabbalah. Pico coba membentuk sinkretisme Kristen dengan bantuan sumber-sumber Yahudi, Zoroastrianisme, Orphism, Pythagorism, Averroes Aristotelianism, konsep oracle Kasdim. Pico berbicara tentang perbandingan, multiplisitas, konsistensi dari ajaran Gnostik dan magis dengan gagasan Kristen, tulisan-tulisan Cusa dan Aristoteles. []

Sumber: Public Welfare

Categories