Korban Genosida Srebrenica : Penduduk Aleppo Sedang Dibantai, Apakah Kita Tidak Mengambil Pelajaran Dari Srebrenica?

Korban Genosida Srebrenica : Penduduk Aleppo Sedang Dibantai, Apakah Kita Tidak Mengambil Pelajaran Dari Srebrenica?

Mustanir.com – Saya masih seorang remaja ketika menghadapi tragedi kemanusiaan yang terburuk. Saya ingat rumah kami terbakar hingga menjadi puing-puing dan keluarga saya melarikan diri dari Srebrenica, sambil berharap mendapat kesempatan untuk hidup. Saya ingat penyiksaan, dan bau darah. Saya tidak tahu itu, tapi saya hidup melalui genosida terburuk di Eropa sejak perang dunia kedua. Dan setelah itu, saya ingat janji hal ini  “tidak akan pernah terjadi lagi”.

Janji-janji mereka sedang dilanggar, jam demi jam, hari demi hari, dalam malam kelam di Aleppo timur. Lebih dari 500.000 orang tewas sejak perang dimulai pada tahun 2011. Bayangkan itu. Bom cluster yang dijatuhkan selama bertahun-tahun, hujan roket dan gas-gas beracun, pemakaman demi pemakaman, kematian demi kematian, sementara dunia hanya menonton dan jam tangan negara Anda dan penduduk Anda sedang dihancurkan.

Setiap kali kami pikir hal itu tidak bisa lebih buruk, tapi nyatanya bisa. Dan sekarang, sekali lagi, horor itu semakin mendalam. Banyak keluarga yang kehabisan makanan, air, obat-obatan. Tidak ada rumah sakit yang beroperasi dan tidak ada satu ambulan pun yang bisa menyelamatkan jumlah korban yang terus meningkat karena terluka dan sakit. Di kota kematian ini, bahkan seorang badut pun menjadi sekarat. Orang-orang yang mencoba untuk menghalau kengerian ini dengan menghibur anak-anak, dengan menarik sejenak perhatian mereka, akhirnya tewas. Apakah ini adalah kematian yang diharapkan?

Saya harap tidak, karena saya telah berada di sana, menyaksikan kematian di wajah-wajah mereka, yang ada hanya rasa putus asa. Pada malam pertengahan bulan Juli 1995, tentara Serbia membawa kami ke lapangan tempat kami akan dieksekusi. Mereka menelanjangi kami dan mengikat tangan kami ke belakang punggung kami. Kami berbaris, lima-lima, barisan mayat ada di depan mata saya, mereka sudah ditembak, nyawa mereka hilang dalam tindakan berdarah sekejap yang sekejap saja. Saya ditembak di perut, lengan kanan dan kaki kiri saya merasakan sakit yang luar biasa, saat napas terakhir dan terengah-tengah dari beberapa orang terdengar di telinga saya. Ketika para pembantai itu masih ada, saya sadar bahwa saya tidak mati dan berhasil melarikan diri bersama pria-pria lain. Selama berhari-hari kami terus berlari, bersembunyi di hutan dan tidur di pekuburan hingga kami akhirnya mencapai wilayah aman di yang dikendalikan oleh Bosnia. Saya bertanya-tanya bagaimana dunia bisa membiarkan hal ini terjadi.

Pada tahun 2005, parlemen Eropa mengeluarkan pernyataan yang mengutuk genosida Srebrenica dan berjanji bahwa hal ini “tidak pernah terjadi lagi”. Hal ini memberi saya harapan, bahwa apa yang kami alami tidak akan sia-sia dan kami telah belajar dari kengerian di masa lalu. Di masa depan, saya pikir, masyarakat internasional akan melindungi warga sipil pada masa konflik. Hal ini sekarang seperti sudah lama terjadi.

Saya percaya pada kemanusiaan. Pada orang-orang di seluruh dunia. Saya tahu sebagian besar dari mereka akan membantu orang-orang Aleppo jika mereka bisa. Tapi mereka tidak bisa melakukannya sendiri. Hanya para pemimpin kita yang dapat menghentikan pembantaian warga sipil di Aleppo dan di seluruh wilayah Suriah. Paling tidak, mereka harus memastikan bantuan sampai kepada mereka yang membutuhkannya, termasuk dengan bantuan lewat udara ke wilayah-wilayah yang terkepung jika diperlukan. Kegagalan mereka untuk melakukannya adalah pengkhianatan tidak hanya dari penduduk  Aleppo dan Suriah, namun dari yang selamat dan para korban semua genosida yang kita katakan akan belajar darinya.

Sebaliknya, yang terburuk dari manusia telah menjadi suatu hal baru yang yang normal. Ketika kita melihat dengan cara lain, kita menetapkan preseden yang paling berbahaya, salah satu yang membuat pengalaman saya lebih mungkin akan terulang. Saya melihat ke bawah laras pistol, dan tahu bahwa manusia tidak mampu melakukan hal ini. Mengambilnya dari orang-orang yang selamat dari genosida – lebih dari yang dapat dipertaruhkan di Aleppo. SUMBER

Categories