Kunjungan Paus ke Mesir dinilai ingin Memperbaiki dialog dengan Islam

Kunjungan Paus ke Mesir dinilai ingin Memperbaiki dialog dengan Islam

MUSTANIR.COM, VATICAN CITY — Paus Fransiskus hari ini terbang ke Kairo. Kunjungan itu berselang sebulan usai tragedi bom menghantam gereja koptik dua kota di Mesir yang menewaskan 45 orang.

Dilansir dari Gulf Today, Jumat (28/4), Paus sendiri berharap kunjungannya menjadi semacam pelipur lara, dan dorongan untuk umat Kristiani di Timur Tengah. Selain itu, ia ingin memperbaiki dialog dengan Islam.

Paus telah menghadapi banyak penolakan, mulai dari tokoh agama Kristen konservatif dan politikus. Keamanan Mesir pun telah diperketat, dan Kepolisian telah melakukan pemeriksaan di tempat kunjungan Paus di Kairo.

Juru bicara Vatikan, Greg Burke mengatakan, Paus tidak terlalu khawatir dan tidak akan menggunakan mobil lapis baja. Langkah itu sama seperti yang telah dilakukan para pendahulunya saat melakukan kunjungan ke luar negeri.

“Kita berada di dunia yang baru normal, tapi kita akan maju dengan tenang,” kata Burke.

Puncak kunjungan dua hari ini adalah saat Paus mengunjungi Al Azhar, institusi ribuan tahun yang begitu dihormati di dunia Islam. Paus akan bertemu Imam Besar Syeikh Ahmed el Tayeb dan ikuti konferensi perdamaian internasonal. (rci)

Komentar Mustanir.com

  1. Perdamaian internasional ini akan terjadi jika ideologi sekaligus tata aturan kehidupan dunia yang mengatur manusia didunia ini tidak bersumber dari akal manusia.
  2. Jika bersumber dari akal manusia maka tentu tidak akan terjadi kedamaian. Akal manusia itu terbatas, maka kembalikan kepada Sang Maha Pencipta keadilan dan kedamaian untuk mengatur kehidupan ini sehingga kedamaian itu terwujud real.
  3. Yakni dengan penerapan syariah-Nya secara kaffah dalam naungan KHILAFAH. Insyaa Allah kedamaian yang didambakan akan segera terwujud.

Categories