Wakil Ketua Umum MUI (Kompas.com/Ardito Ramadhan D)

MUI Imbau Umat Islam Perbanyak Wudhu demi Tangkal Corona

MUSTANIR.net – Majelis Ulama Indonesia ( MUI) mengajak umat Islam mencegah penyebaran virus corona (Covid-19) dengan menjaga kebersihan melalui memperbanyak wudhu.

“Kami meminta agar umat Islam membiasakan diri perbaharui wudhu mereka dalam kehidupan sehari-hari. Cuci tangan dengan sabun, berperilaku yang sehat dan higienis,” kata Wakil Ketua Umum MUI Muhyiddin Junaidi di Gedung MUI, Selasa (3/3/2020).

Wakil Sekreraris Jenderal MUI Salahuddin Al Ayubi menambahkan bahwa wudhu yang dilakuan harus sesuai tata caranya, khususnya saat mencuci kedua tangan, berkumur dan membersihkan hidung.

“Karena sesuai keterangan para ahli kesehatan, cara itu diyakini dapat menangkal serta meminimalkan potensi penyebaran virus,” ujar Salahuddin.

Selain berwudhu, MUI juga mengimbau seluruh elemen bangsa untum tetap tenang dan bersatu dalam upaya menangkal dan meminimalkan potensi penyebaran virus corona.

MUI mengimbau agar publik mengedepankan sikap saling membantu serta menghindari perilaku saling berbantahan dan saling menyalahkan.

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto sebelumnya menyatakan bahwa daya tahan tubuh dan higienitas merupakan kunci agar tak terjangkit virus Corona.

“Virus itu kuncinya imunitas yang baik, hygiene yang baik, cuci tangan, menurut saya itu semua akan menjadi hal yang paling baik,” kata Terawan di Kantor Kemenkes, Senin (2/3/2020) kemarin.

Diketahui, virus corona terdeteksi telah menjangkiti warga Indonesia.

Pada Senin kemarin, Presiden Joko Widodo mengumumkan kasus pertama virus corona Covid-19 di Indonesia.

Dua warga Depok, yakni seorang ibu (64) dan putrinya (31) positif virus corona setelah melakukan kontak dengan warga Jepang yang sedang berkunjung ke Indonesia.

Saat ini keduanya diisolasi di Rumah Sakit Pusat Inveksi Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

Namun, Direktur Utama RSPI Sulianti Saroso, Mohammad Syahril menyampaikan, kondisi dua warga asal Depok yang positif virus corona semakin membaik.

“Alhamdulillah kedua pasien positif corona, kondisinya membaik,” kata Syahril di lokasi, Selasa (3/2/2020).

Syahril menyampaikan, saat pertama kali dirawat di RSPI Sulianti Saroso, kedua orang itu dalam kondisi demam dan batuk.

“Demam tidak ada lagi, tinggal batuk-batuk yang sedikit, tidak sesak nafas, makan oke,” ucap Syahril.

Selain itu, kedua orang tersebut sudah bisa berkomunikasi dengan baik.

Sumber: Kompas 

Categories