Amerika dan Israel Akan Bentuk Wajah Baru Timur Tengah

peta-baru-timur-tengah

Amerika dan Israel Akan Bentuk Wajah Baru Timur Tengah

Mustanir.com – Gejolak di Timur Tengah dimulai jatuhnya rezim Saddam Husein di Irak, telah memberikan pengaruh luar biasa dalam geopolitik di kawasan tersebut. Di balik gejolak tersebut, ada skenario yang bertujuan menampilkan peta baru Timur Tengah. Seperti apa gambaran peta baru tersebut?

Peta Baru Timur Tengah telah diperkenalkan sejak Juni 2006 di Tel Aviv oleh Menteri Luar Negeri AS saat itu, Condoleezza Rice. Peta ini menggantikan istilah yang lebih usang dengan hal baru yang lebih ambisius, Timur Tengah Raya.

Seperti dilansir Global Research, Rabu (6/10), Amerika Serikat dan Israel yang paling getol ‘membunyikan’ peta baru ini. Menteri Luar Negeri AS, Rice bersama koleganya Perdana Menteri Israel, Ehud Olmert kepada media internasional menyatakan peta baru itu akan dimulai dari Lebanon.

“Apa yang kita lihat disini, berdasarkan hancurnya Lebanon dan serangan Israel ke Lebanon, akan mendorong peta baru Timur Tengah. Apa yang akan kita lakukan (Amerika Serikat) harus memastikan kami telah mendorong Timur Tengah tidak kembali ke masa lalu melainkan menuju era baru,” kata Rice, yang kemudian mendapat kritik karena penyataannya itu.

Klaim ini sekaligus menegaskan peta militer Amerika-Israel di Timur Tengah. Dimana, proyek tersebut dalam beberapa tahun telah memasuki tahapan perencanaan. Ini dimulai dari menciptakan ketidakstabilan, kekacauan, dan kekerasan kawasan yang dimulai dari titik Lebanon, Palestina, Suriah, Irak, Persia, Iran, dan Afganistan.

Global Research melaporkan, melalui rencana ini diharapkan dapat menciptakan kekacauan kontruktif. Dengan begitu, akan lahir situasi penuh kekerasan dan peperangan yang kemudian dimanfaatkan Amerika Serikat, Inggris, dan Israel untuk mewujudkan niatannya itu. (rol/adj)

Komentar Mustanir.com

Amerika dan Israel telah nyata mengumandangkan genderang perang kepada umat Islam selama ini, dan ironisnya banyak penguasa negeri-negeri kaum muslimin masih bersekutu dengan musuh tersebut. Tidak hanya Indonesia, tetapi juga Saudi dan negara-negara arab lainnya ternyata masih mesra bersanding.

Pembuatan peta politik baru tersebut adalah contoh nyata betapa lemahnya dunia Timur Tengah dibawah kendali Amerika. Bahkan dunia Timur Tengah, tak bisa apa-apa ketika Israel secara nyata membantai kaum muslimin di Palestina. Sebegitu lemahnya kah umat Islam saat ini? Kemana pewaris mental Sultan Muhammad Al Fatih?

Categories