DPR Akan Evaluasi Densus 88 Akibat Kasus Siyono

DPR Akan Evaluasi Densus 88 Akibat Kasus Siyono

Mustanir.com – Anggota Komisi III DPR RI, Arsul Sani mendukung langkah autopsi yang dilakukan terhadap jenazah terduga teroris, Siyono yang diduga tewas di tangan Densus 88 Antiteror Mabes Polri.

Siyono sebelumnya tewas setelah dijemput paksa oleh Densus 88 di kawasan Klaten, Jawa Tengah. Laporan RS Bhayangkara R Sukanto, ditemukan sejumlah luka memar di sekujur tubuh Siyono. Ia dinyatakan tewas akibat adanya benturan benda tumpul di kepala bagian belakang.
“Temuan tim forensik tersebut beserta hasil investigasi yang dilakukan oleh berbagai pihak seperti Komnas HAM, Muhammadiyah, dan Kontras merupakan bahan yang berguna untuk mengungkap dugaan tersebut,” katanya di gedung DPR RI, Jakarta, Selasa, 5 April 2016.
Arsul berharap, hasil autopsi dan data penelusuran berbagai penelusuran dugaan penganiayaan, Siyono juga bisa disampaikan pada DPR.
“Komisi III akan menjadikan bahan yang sangat berguna dalam Rapat Kerja dengan Kapolri untuk mengevaluasi kinerja Densus 88 secara keseluruhan,” ujarnya menegaskan.
Politisi PPP ini menambahkan, tidak menutup kemungkinan DPR akan menindaklanjuti data tersebut dengan menggunakan hak politik yang dimilikinya. Hal ini dilakukan setelah memanggil Kapolri untuk meminta penjelasan.
“Tidak tertutup kemungkinan hasil tim forensik dan investigasi tersebut akan didalami di Panja Penegakan Hukum Komisi III.”

Sebelumnya, makam terduga teroris Siyono yang tewas saat ditangkap Densus 88 dibongkar untuk proses autopsi. Kegiatan ini melibatkan sembilan dokter forensik yang dikerahkan PP Muhammadiyah. Autopsi dilakukan untuk menyelidiki penyebab kematian Siyono di tangan Densus 88.

Muhammadiyah menyatakan menanggung seluruh biaya hidup keluarga Siyono, pria yang tewas setelah ditangkap Densus 88 beberapa waktu lalu. Selain itu, Muhammadiyah juga mendorong agar kasus kematian Siyono dibuka dengan terang. Ini sesuai permintaan keluarga Siyono kepada Muhammadiyah. (viva/adj)

Komentar Mustanir.com

Sangat setuju jika kinerja densus perlu dilakukan evaluasi, bahkan sudah sepantasnya dibubarkan. Banyak sekali ekstra judicial killing yang dilakukan oleh densus dan menjatuhkan korban jiwa. Densus adalah teroris sesungguhnya.

Categories