Hindari Ancaman Kelaparan, Arab Saudi Kurangi Blokade Yaman

Anak-anak di Yaman menderita gizi buruk dan kelaparan karena blokade yang dilakukan koalisi Arab Saudi. foto: rep


MUSTANIR.COM, ARAB SAUDI — Arab Saudi akan mengurangi blokade militer di Yaman setelah berminggu-minggu diperingatkan oleh PBB dan kelompok-kelompok kemanusiaan. Embargo terhadap Yaman dikhawatirkan menyebabkan kelaparan massal di negara yang dilanda perang tersebut.

Diberitakan the Telegraph, koalisi militer yang dipimpin oleh Saudi mengatakan bahwa mulai Kamis, hal itu akan memungkinkan kapal-kapal bantuan datang melalui pelabuhan Hodeida dan membiarkan PBB melanjutkan penerbangan kemanusiaan ke Sanaa, ibu kota pemberontak Yaman.

Baik pelabuhan dan bandara tersebut telah ditutup sepenuhnya sejak 4 November sebagai tanggapan atas sebuah rudal yang ditembakkan oleh kelompok Houthi ke bandara internasional Riyadh. Pihak berwenang Saudi mengatakan, blokade tersebut diperlukan untuk menghentikan senjata masuk ke Yaman. Namun PBB memperingatkan “ribuan orang yang tak terhitung jumlahnya” akan mati jika blokade tidak dicabut.

Pemerintah Saudi mengatakan pada hari Rabu, mereka akan membuka kembali pelabuhan Hodeida dan bandara Sanaa pada Kamis siang. “Perintah Koalisi untuk Mengembalikan Legitimasi di Yaman mengumumkan pada hari Rabu untuk membuka kembali Pelabuhan Hodeida untuk menerima bantuan kemanusiaan dan bantuan kemanusiaan, dan membuka kembali bandara Sanaa untuk pesawat PBB,” kata koalisi tersebut.

Koalisi militer juga mengatakan, pihaknya berencana untuk segera mengumumkan rencana operasi kemanusiaan komprehensif yang bertujuan untuk memberikan bantuan kepada orang-orang Yaman. Koalisi meminta PBB untuk segera mengirim tim ahli untuk membahas prosedur pemantauan untuk memastikan bahwa senjata tidak diselundupkan di tengah pasokan bantuan. PBB sebelumnya mengatakan akan melakukannya.

Jika penerbangan dan pengiriman bantuan diizinkan dilanjutkan, akan ada jalan untuk meredakan krisis Yaman dengan cepat. Rumah sakit berjalan tak efektif, bahkan obat-obatan terlarang dan bahan bakar diesel mulai habis. Hal itu menyebabkan kekurangan tenaga di rumah sakit.

Tetapi bahkan jika arus bantuan berlanjut, Yaman tetap merupakan bencana kemanusiaan terburuk di dunia. Sekitar tujuh juta orang hidup di ambang kelaparan dan empat juta orang tidak memiliki akses terhadap air bersih.

Save the Children, memperkirakan sebelum blokade dimulai, sekitar 130 anak-anak meninggal setiap hari. Lebih dari 50 ribu orang akan meninggal pada akhir tahun 2017.

Koalisi militer yang dipimpin oleh Saudi juga telah mengebom Houthi selama lebih dari dua tahun untuk mendukung pemerintah Yaman yang diakui secara internasional. Namun tidak ada akhir yang terlihat dalam pertempuran tersebut.

Baik Amerika Serikat maupun Inggris telah mendukung koalisi yang dipimpin Saudi dengan logistik dan intelijen, terlepas dari tuduhan bahwa koalisi tersebut bersalah atas kejahatan perang karena membom sasaran sipil. Lebih dari 300 penerbangan bantuan telah dibatalkan sejak blokade dimulai dan puluhan kapal telah menunggu di luar negeri untuk mengirimkan pasokan. (republika.co.id/23/11/2017)

Categories