intisari.grid.id

Indonesia Capai Persentase Kematian Corona Tertinggi di Dunia

MUSTANIR.net – Angka pasien positif Covid-19 di Indonesia (18/3/2020) mencapai 227 kasus dengan 19 kematian dan 11 pasien sembuh. Jumlah tersebut mengejutkan masyarakat, apalagi Indonesia disebut sebagai negara dengan persentase kematian tertinggi yaitu mencapai 8,37%, melebihi Italia yang 8,34%.

Melihat persentase kematian seperti itu, Dosen Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, Dr. Panji Hadisoemarto MPH, merasa tidak terkejut. Menurut dia, permasalahan utamanya adalah besar kemungkinan Indonesia mengalami under-diagnosis. Bila lebih banyak kasus bergejala ringan ditemukan, tentu persentase kematian akan menurun.

“Jadi, ada kasus infeksi Covid-19 yang tidak terdeteksi atau terdiagnosis. Mungkin karena sakitnya ringan, mungkin karena RS atau dokternya belum aware kalau itu kemungkinan Covid-19, dan sebab lain. Sebagian di antara yang tidak terdiagnosis ini juga mungkin meninggal,” kata Panji, Rabu (18/3/2020).

Oleh sebab itu, menjadi besar kemungkinan angka di penyebut atau jumlah kasus terlalu kecil, sehingga persentase kematian dengan jumlah kasus menjadi tinggi angkanya. “Jadi proporsi yang meninggal saya rasa enggak setinggi itu. Dengan kata lain, angka kematian tinggi mungkin bukan karena virusnya lebih ganas, tapi kitanya yang kurang ‘ganas’ mencari orang-orang yang sakit Covid-19,” ujarnya.

Panji pun menambahkan bahwa pada saat ini, kita tidak mengetahui secara pasti dan terperinci tentang hal-hal atau indikator yang berkaitan, dan tidak ada angka yang benar bisa diandalkan.

Prediksi ke Depan 

Lantas, bagaimana prediksi tren angka kasus dan kematian mendatang di Indonesia?

Panji menuturkan bahwa tren ke depannya, jumlah kasus terkonfirmasi Covid-19 akan meningkat, bahkan bisa jadi pesat jumlahnya. Akan tetapi, perihal kematian, masih banyak faktor yang membuat angka prevalensi kematian akibat virus SARS-COV-2 ini terjadi.

Setidaknya Panji menyebutkan bahwa ada tiga hal yang bisa menjadi faktor kunci untuk menekan prevalensi kematian akibat Covid-19 ini.

Pertama, tergantung apakah kelompok yang punya risiko meninggal lebih tinggi akan banyak yang sakit, misalnya lansia. “Kalau lansia banyak yang sakit, ya angka kematian bisa tinggi,” kata dia.

Kedua, tergantung secepat apa pasien ditangani. Hal ini juga tergantung secepat apa Indonesia bisa mendiagnosis pasien. Semakin cepat terdiagnosis, maka kemungkinan kematian bisa dihindari semakin tinggi.

Ketiga, tergantung seberapa kewalahan sistem kesehatan Indonesia. Sebagian pasien Covid-19 ini akan membutuhkan fasilitas khusus seperti ventilator dan perawatan di ruang ICU yang jumlahnya sangat terbatas. Jika pasien dengan kebutuhan ini tidak mendapatkan fasilitas lengkap itu, maka kemungkinan kematian juga tentu meningkat. []

Sumber: Kompas

Categories