Atas Nama Negeri: Nasionalisme dan Akar Kebencian

MUSTANIR.net Sistem Westphalia abad ke-17 bersama dengan penjajahan Inggris pada abad ke-18 melahirkan ide negara bangsa dan nasionalisme. Ide ini mencakup kesetiaan kepada negara tempat seseorang dilahirkan dan pertimbangan budayanya sebagai budaya yang unggul. Ide ini menyerukan keterikatan pada semua yang berhubungan dengan negeri di mana seseorang dilahirkan.

Perlu dicatat bahwa ide ini tidak ada hubungannya dengan kedekatan alami dan cinta seseorang terhadap negeri tempat kelahirannya, melainkan berkaitan dengan kebanggaan yang muncul dari identitas geografis seseorang.

Untuk memahami ide nasionalisme, beberapa pertanyaan perlu diajukan dan diberikan pemikiran yang mendalam atas pertanyaan-pertanyaan ini:

1. Apakah ada sebidang tanah geografis yang memiliki budaya yang permanen?

2. Karena seseorang dilahirkan di suatu negeri, apakah dia mewajibkan dirinya sendiri untuk menjunjung tinggi negerinya sendiri dan budaya “asli” negeri itu dan mempertahankannya?

3. Apakah solusi untuk kemanusiaan berasal dari ide nasionalisme?

4. Jika pemerintah negeri itu tidak adil dan menindas rakyatnya, apakah harus didukung atas dasar nasionalisme?

Nasionalisme Teritorial vs Nasionalisme Budaya vs Ikatan Ideologis

Nasionalisme teritorial adalah perasaan bangga dan superioritas yang terkait dengan rasa memiliki terhadap suatu wilayah tertentu karena kelahiran atau kewarganegaraan. Nasionalisme budaya adalah asosiasi komponen tambahan yaitu budaya tertentu atas wilayah dan perasaan bangga yang datang dengan asosiasi ini. Jenis nasionalisme ini dapat dibagi lagi menjadi nasionalisme budaya berdasarkan agama dan nasionalisme budaya berdasarkan bahasa.

Berbeda dengan kedua jenis nasionalisme ini, ikatan ideologis mengabaikan segala jenis kebanggaan atau keunggulan teritorial, tetapi mengarahkan perasaan bangga terhadap ideologi dan fondasi dan konsep intinya.

Tampaknya ketiga jenis asosiasi ini tidak jauh berbeda dalam hal implikasi praktis dan mungkin terlihat seperti mengarahkan perasaan bangga pada hal-hal yang berbeda. Namun dengan melihat lebih dalam konsep nasionalisme dan ideologi, keunggulan intelektual idelogi dibandingkan dengan jenis-jenis nasionalisme sebelumnya dapat dibangun dengan baik.

Sebuah ideologi, menurut definisi, memberi arti penting pada sebuah ide, konsep inti dan prinsipnya. Ideologi terdiri dari doktrin fundamental yang menjadi tujuan semua konsep dan solusi. Hal ini karena esensi dari sebuah ideologi adalah ide inti dan karakteristik esensial dari ide dasar adalah untuk selalu diarahkan ke arah yang mirip dengan gaya sentripetal suatu benda yang bergerak secara melingkar. Setiap aspek kehidupan yang dibahas dalam kerangka ideologi berasal dari ide inti dari fondasinya.

Hal ini berbeda dengan pemikiran nasionalistik di mana konsep ide inti yang menjadi tujuan semua aspek kehidupan sama sekali tidak ada. Sebaliknya, setiap aspek kehidupan dalam kerangka nasionalisme hanya diarahkan pada negeri atau budaya yang terkait dengan suatu negeri. Misalnya, setiap pembahasan masalah ekonomi ketimpangan kekayaan dalam kerangka nasionalisme Hindu diarahkan pada negeri atau budaya yang terkait dengan negeri. Tetapi karena negeri atau budaya tidak membicarakan masalah ini, topik ketimpangan kekayaan ini berada di luar cakupan dalam kerangka nasionalisme Hindu.

Sebaliknya, ideologi kapitalisme membahas konsep ketidaksetaraan kekayaan karena terkait dengan ide-ide dasar intinya tentang kebebasan, yaitu kebebasan memiliki. Jadi pembahasan ketimpangan kekayaan dalam masyarakat berada dalam ruang lingkup kapitalisme. Oleh karena itu, ikatan ideologis lebih unggul dalam hal intelektualitas dan memiliki cakupan yang lebih luas dibandingkan dengan lingkup nasionalisme yang terbatas.

Nasionalisme putih, nasionalisme Hindu, dan nasionalisme Tamil adalah contoh dari nasionalisme budaya. Sedangkan kapitalisme, komunisme, dan Islam adalah contoh Ideologi yang ada di dunia saat ini. Perlu dicatat bahwa ideologi mengabaikan segala jenis identitas teritorial secara permanen karena kesetiaan dalam ideologi adalah pada ide dan bukan pada negeri atau budaya apa pun.

Hal ini mensyaratkan bahwa nasionalisme bersifat simbolis, sedangkan ideologi bersifat intelektual. Karena setiap masalah dalam ideologi bekerja dengan beberapa ide dasar, sedangkan masalah apa pun dalam kerangka nasionalistik hanya mengarah ke suatu negeri atau budayanya.

Satu pertanyaan perlu dijawab. Jika nasionalisme adalah terpisah dan berbeda dengan ideologi, lalu mengapa negara-negara ideologis seperti negara-negara kapitalis Eropa mengadopsi keyakinan dan nilai-nilai nasionalistik? Dengan memahami ideologi kapitalis, keterkaitan antara nasionalisme dan kapitalisme dapat diapresiasi dengan baik.

Kapitalisme pada dasarnya adalah keserakahan dan materialistis. Ideologi utilitarian semacam ini melihat kebangkitan nasionalisme sebagai keuntungan besar bagi diri mereka sendiri. Dari sudut pandang ekonomi, kebangkitan nasionalisme akan melindungi pasar pribumi dan memungkinkan penjarahan negara-negara lain. Dan dari segi politik, nasionalisme akan mencegah terjadinya unifikasi antar negara yang berpotensi menjadi negara adidaya. Dan terakhir dari sudut pandang politik, nasionalisme membantu menciptakan bank suara berdasarkan identitas mayoritas yang terkonsolidasi.

Kebencian terhadap ‘Orang Lain’: Ciri Nasionalisme dan Bukan Ciri Ikatan Ideologis

Nasionalisme selalu terikat pada negara bangsa yang merupakan wilayah atau negeri yang perbatasannya dibatasi meskipun unsur-unsur bahasa, agama, atau budaya dikaitkan dengan wilayah tersebut. Hal ini mengharuskan warga suatu wilayah untuk mengidentifikasi sebagai bangsa dan menganut suatu elemen yang ditentukan. Anutan ini secara implisit diberlakukan pada penduduk terlepas dari perbedaan filosofis dalam konsep nasionalisme atau bangsa.

Dr. Ambedkar secara salah memahami nasionalisme sebagai nilai universal yang sesuai dengan karyanya tentang penghapusan sistem kasta. Ketaatan fundamentalnya yang tak terbantahkan terhadap ide-ide negara bangsa dan nasionalisme membuatnya percaya bahwa akan ada kesetaraan dan integritas nasional hanya dengan mengikuti ide nasionalisme.

Oleh karena itu ideologi atau keyakinan yang menolak ide nasionalisme perlu ditolak dan harus dianggap berisiko membahayakan kesetaraan. Dengan demikian ia jatuh ke dalam paradoks “ketidaksetaraan” dengan menggunakan ide subjektif nasionalisme yang dengan sendirinya menciptakan jenis lain dari perpecahan bermasalah yaitu India dan non-India.

Aktivitas berpikir membedakan manusia dari hewan. Kategorisasi manusia yang masuk akal harus dihasilkan dari kemampuan manusia untuk memiliki ide dan konsep tentang kehidupan. Kategorisasi yang ideal adalah kebenaran rasional dari doktrin fundamental yang dipegang manusia tentang dirinya sendiri, kehidupan dan alam semesta. Tetapi kategorisasi seperti itu tidak perlu secara permanen mengakibatkan penindasan, pelanggaran, dan ketidakadilan terhadap “pihak yang lain”.

Konsekuensi tersebut merupakan ciri nasionalisme yang murni terpancar dari rasa superioritas dan kebanggaan ras, etnis, dan budaya. Berbeda dengan hal ini, ikatan ideologis hanya menghasilkan kategorisasi ideologis yang tidak mengaburkan kemampuan untuk melihat manusia secara permanen sebagai makhluk yang memiliki kebutuhan organik dan naluri yang membutuhkan kepuasan. Ini bukan berarti tidak adanya bentrokan atau konflik dalam kategorisasi ideologis yang sifat konfliknya terkait dengan ide dan konsep, dan bukan karena rasa kebanggaan rasial yang membabi buta.

Bedanya, kebanggan rasial adalah perjuangan yang murah, sedangkan ideologi lebih mulia karena didasarkan pada prinsip dan konsep yang bertujuan untuk membedakan antara kebenaran dan kebatilan.

Perjuangan Kemerdekaan India dan Lahirnya Nasionalisme

Nasionalisme lahir di India selama periode kolonialisme Inggris pasca tahun 1857. Nasionalisme memerlukan klaim lokal untuk kepemilikan negeri, sehingga menghasilkan identitas geografis budaya. Persyaratan ini dipenuhi dengan penciptaan identitas budaya Hindu yang terhubung dengan anak benua India.

Bagi umat Islam, kolonialisme hanya berarti invasi oleh musuh yang membutuhkan jihad (perang) untuk menggulingkan musuh. Selain itu, hal ini melibatkan pemanfaatan kerangka politik pan-Islam global yang ada, yaitu kekhalifahan Utsmaniyah.

Mungkin dikatakan bahwa tanpa ide nasionalisme, tidak akan ada motivasi untuk memerangi para penindas dan penjajah. Argumen ini cacat karena pada akhirnya yang perlu dilawan adalah penindasan dan ketidakadilan itu sendiri, dan bukan hanya kekuasaan entitas asing. Jika Inggris adil dan memenuhi hak-hak rakyat India dan memberi mereka hak-hak mereka, apakah akan ada “perjuangan kemerdekaan”?

Dengan kata lain, bagaimana ide nasionalisme atau “perjuangan kemerdekaan” akan menarik jika penjajah atau kolonialis itu adil dan menerapkan kerangka ekonomi dan sosial politik yang benar-benar dapat menyelesaikan permasalahan rakyat? Sebagian besar orang India akan menerima aturan seperti itu meskipun mereka orang asing jika ada model ekonomi yang berhasil menghapuskan kemiskinan secara mutlak dan memungkinkan distribusi kekayaan. Rakyat jelata akan lebih peduli tentang pemecahan masalah ekonominya daripada melawan penjajah hanya demi menjadikan penduduk asli negeri itu sebagai penguasa.

Nasionalisme India, serupa dengan semua gerakan nasionalis lainnya, lahir dari kebijakan kolonial dan diskriminatif pasca Inggris tahun 1857. Kongres Nasional India (INC) didirikan pada tahun 1885. Selama periode inilah konsep Bhārat Mātā didefinisikan yang ditujukan untuk pendewaan anak benua India. Tokoh-tokoh Hindu terkemuka dan organisasi-organisasi Hindu mempercepat konsolidasi ide-ide nasionalisme pada periode antara tahun 1857 hingga 1900.

Namun di antara umat Islam, pan-Islamisme lah yang memperoleh daya tarik pada periode ini dan selama Perang Dunia I, saat ia muncul sebagai gerakan populer di kalangan muslim India dalam perjuangan anti-Inggris. Pan-Islamisme adalah sebuah posisi bawaan dari ideologi Islam yang dipertunjukkan selama itu. Namun setelah penghapusan khilafah di Turki (tahun 1924), gerakan ini melebur karena dominasi gerakan nasionalis muslim berkedok Liga Muslim yang dipimpin oleh Muhammad Ali Jinnah. Gerakan ini mengemuka, sehingga menggantikan Gerakan Khilafat dalam perjuangan melawan Inggris.

Perbedaan halus antara kedua gerakan itu harus diperhatikan. Liga Muslim didasarkan pada semacam nasionalisme religius (nasionalisme budaya) sedangkan Gerakan Khilafat bersifat ideologis. Nasionalisme religius yang menyebabkan terbentuknya Pakistan tidak berlangsung lama dan dalam beberapa dekade menyebabkan perpecahan pada tahun 1971 (dengan terbentuknya Bangladesh) atas nama nasionalisme bahasa (nasionalisme budaya).

Sebaliknya, meskipun India dinyatakan sebagai negara sekuler pada tahun 1947, pengaruh nasionalisme Hindu dapat dilihat langsung dari pembentukan negara itu. Nasionalisme Hindu sebenarnya merupakan respons terhadap pan-Islamisme umat Islam. Pengabaian identitas nasional dan penyatuan berdasarkan persaudaraan ideologis global menciptakan rasa takut dan rendah diri di kalangan nasionalis Hindu.

Penciptaan identitas Arya Hindu terkait dengan geografi diproyeksikan dilakukan oleh Inggris untuk menanamkan rasa bangga dan percaya diri di kalangan nasionalis Hindu. Hal ini akan menciptakan gesekan pada pendirian persatuan muslim untuk mengusir Inggris dan tujuan mereka untuk melanjutkan otoritas seperti di India pra-kolonial. Oleh karena itu, Inggris memainkan peran dalam penciptaan narasi Arya yang dikembangkan oleh nasionalis Hindu untuk mencairkan ancaman Islam terhadap Inggris secara lokal dan global.

Pasca kehancuran khilafah pada tahun 1924, usulan Jinnah menjadi pusat perhatian, sebagai reaksi atas apa yang dia anggap sebagai ancaman yang dihadapi oleh nasionalisme Hindu.

Kontroversi Nasionalisme

Ide nasionalisme telah ditentang oleh berbagai pemikir dan kebudayaan. Ide tersebut ditentang oleh berbagai orang dan pemikir seperti Albert Einstein, Leo Tolstoy, Arundhati Roy untuk menyebut beberapa nama. Einstein terkenal mengatakan “Nasionalisme adalah penyakit campak bagi umat manusia”.

Hal ini juga telah ditentang oleh berbagai budaya dan agama. Konsep Keluarga Sedunia (Vasudhaiva Kutumbakam) yang bersumber dari agama Hindu bertentangan dengan paham nasionalisme.

Demikian pula, konsep kaum muslim (umat) yang berasal dari Islam bersifat pan-Islami dan melampaui batas-batas bangsa menjadi ikatan ideologis. Terlebih lagi, konsep nasionalisme telah dikritik habis-habisan dalam hadis Nabi Muhammad.

Contoh lain dari nasionalisme teritorial adalah pencaplokan wilayah Hyderabad, Junagadh dan Kashmir ke India. Operasi Polo mengakibatkan aneksasi Hyderabad, plebisit tahun tahun 1948 menyerahkan negara bagian Junagadh ke India, sedangkan ketentuan dan janji sementara kepada rakyat Kashmir tentang plebisit masa depan digunakan untuk mencaplok Kahsmir. Kashmir bertentangan dengan dua ide yang pertama karena ini adalah negara mayoritas muslim yang diperintah oleh seorang pangeran Hindu, tetapi wilayah itu ditangani secara tidak konsisten berbeda dengan Hyderabad dan Junagadh karena dominasi nasionalisme teritorial India dan dukungannya oleh Inggris.

Dukungan Inggris selalu berpihak pada Hindu yang terlihat dari proyek-proyek yang dilakukan Inggris di India pada abad ke-18 dan 19 yang bertujuan untuk menggolongkan umat Islam sebagai penjajah. Alasannya adalah otoritas berada di tangan umat Islam ketika Inggris tiba di India pada abad ke-17.

Pertentangan lain yang harus dibuat adalah penolakan terhadap segala jenis intervensi asing muslim, sementara mengizinkan intervensi asing Hindu karena muslim dianggap sebagai orang asing yang mirip dengan Inggris (suatu narasi yang didukung oleh Inggris). Usulan Hasrat Mohani, yang merupakan bagian dari Gerakan Khilafat, yang menuntut undangan kepada penguasa Afghanistan (meskipun dianggap sebagai bagian dari Akhand Bharat oleh nasionalis Hindu) untuk melakukan intervensi militer untuk mengusir Inggris dimaksudkan dengan kritik keras dari kaum nasionalis Hindu.

Berlawanan langsung dengan hal ini, umat Hindu di Junagadh diberi hak istimewa menuntut India untuk campur tangan secara militer demi pembebasan dari kekuasaan muslim. Juga secara hipotetis, segala bentuk kemungkinan pengambilalihan kekuasaan muslim di masa depan di India akan mengundang tentara Hindu Nepal oleh nasionalis Hindu. Namun, hak istimewa seperti itu ditolak untuk umat Islam atas nama nasionalisme budaya selama perjuangan anti-Inggris.

Dampak Negatif Nasionalisme

Nasionalisme adalah penyebab utama perang dan pertumpahan darah. Menurut Britannica, nasionalisme tidak hanya memicu perang, tetapi memiliki sifat yang melekat untuk memperpanjang dan meningkatkan parahnya peperangan.

Perang Dunia abad ke-20 pada dasarnya berkisar pada ide nasionalisme. Dengan mempertimbangkan hanya dua Perang Dunia, nasionalisme telah menjadi penyumbang atas pembunuhan dan pertumpahan darah tertinggi dengan perkiraan melebihi 100 juta orang korban.

Distribusi sumber daya adalah satu lagi aspek yang dipengaruhi secara negatif oleh ide nasionalisme. Membagi wilayah menjadi negara-negara bangsa mencegah distribusi sumber daya alam secara alami dan bebas biaya, dan hanya dapat terjadi dengan mengorbankan perdagangan dan investasi luar negeri.

Saat ini terdapat 195 negara bangsa di dunia. Dengan demarkasi dan kebanggaan yang terkait dengan demarkasi ini, masalah nasionalisme di atas semakin meningkat. Hal ini mungkin tidak terjadi jika dunia dibagi ke dalam pemisahan secara ideologis dengan kebijakan luar negeri ekspansionis sebelum adanya model Westphalia.

Meskipun efek positif hal ini akan sangat bergantung pada ideologi itu sendiri, sejarah telah memberi kita model yang sukses seperti yang dinyatakan oleh Adam Smith sendiri:

“…imperium para khalifah tampaknya merupakan negara pertama di mana dunia menikmati tingkat ketenangan yang dibutuhkan oleh pengembangan ilmu pengetahuan. Di bawah perlindungan para pangeran yang dermawan dan agung itu, filsafat dan astronomi kuno Yunani pulih keberadaanya dan menjadi mapan di Timur. Ketenangan itu, yang disebarkan oleh pemerintahan mereka yang lembut, adil dan religius di atas imperium mereka yang luas, menghidupkan kembali rasa ingin tahu umat manusia, untuk menyelidiki prinsip-prinsip penghubung alam.”

Kesimpulan

Nasionalisme memang telah menjadi kutukan bagi umat manusia. Alternatif dari ikatan yang tidak manusiawi dan lemah ini adalah ikatan ideologis yang didasarkan pada doktrin rasional yang benar untuk kehidupan. Kebijakan luar negeri ekspansionis tidak harus selalu negatif. Ide Westphalia seperti itu yang memunculkan nasionalisme perlu ditentang.

Penerimaan suatu aturan tidak didasarkan pada siapa yang pertama kali hadir di negeri aslinya, tetapi tergantung pada ideologi yang diterapkan yaitu kebenaran, keadilan, dan penerimaan ideologi tersebut di tengah-tengah masyarakat.

Inilah yang memberi legitimasi pada aturan, dan bukan berdasarkan siapa penghuni asli suatu negeri. Jadi, pertanyaan tentang kepemilikan awal atau tempat tinggal tidak relevan dan sebenarnya muncul dari bias nasionalistik. []

Sumber: Abdul Fattah

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories