Pidato Si Nenek dan Siksa Kubur

Pidato Si Nenek dan Siksa Kubur

Pidato Si Nenek dan Siksa Kubur

Di beranda facebook saya ada video dari seorang Nenek -disebut nenek karena udah punya cucu lho ya, bukan karena menghina- yang kebetulan menjadi pemimpin salah satu partai di negeri ini. Tidak penting nama partainya, tidak penting juga siapa nenek tersebut. Yang penting itu apa yang diucapkan oleh nenek tersebut dalam pidatonya.

Apa itu? Saya gak mau mentranskip teksnya, nanti ada yang mempidanakan kaya buni yani. Pokoknya dari waktu doi nyinggung-nyinggung ideologi tertutup sebagai ancaman persatuan dan kesatuan bangsa. Saya kira jelas sekali di bagian ini doi nyinggung Islam. Ideologi tertutup = Islam. Jadi, ideologi tertutup adalah ancaman = Islam adalah ancaman. Padahal si nenek ini -katanya- Islam lho, tapi dia bilang Islam ancaman? what the full?!
Terus juga tentang orang-orang yang mengemban ideologi tertutup itu dituduh sebagai peramal masa depan yang fasih berbicara kepastian setelah dunia fana. Padahal peramal masa depan itu tentu belon pernah tuh melihatnya. Jadi para pengemban Islam,siapa itu? ya para ulama, kyai, habaib dan semua umat Islam disebut sebagai orang yang fasih berbicara kepastian setelah dunia fana, tapi mereka sendiri belom pernah tuh kesana. Jadi, belum bisa dipastikan kehidupan setelah dunia fana. widih, berani amiir si nenek. Ini maksudnya,  mau bilang kalo kehidupan setelah dunia fana itu masuk al-Jannah atau an-Naar? atau mau bilang kalo kehidupan setelah dunia fana ini pasti ada atau pasti gak ada?

Kalo jawabannya yang kemungkinan kedua, jelas si nenek harusnya bertaubat. Kira-kira mungkin mau bilang siksa kubur juga belum pasti ada, jadi jangan fasih-fasih ya ngomongnya. Gitu kali ya? Ini harusnya Salafi-Wahabi berani bikin pernyataan kalo si nenek ini -semacam- gak yakin sama siksa Kubur dan gak yakin sama kepastian kehidupan setelah dunia. Ya Itu sih kalo Salafi-Wahabi konsisten sama seperti mereka menuduh jamaah lain dari kaum muslimin sebagai ahlul bid’ah, khawarij, ingkar sunnah dan sebagainya. Toh, si nenek kan bukan ulil amri, jadi kan boleh dong di kritik. Ya kan?

Oh ya, perihal kehidupan setelah dunia fana, jelas bagi yang mengingkarinya tentu dia bisa sampai jatuh kepada kekafiran. Dan tentang siksa kubur yang merupakan bagian dari kehidupan setelah dunia, maka saya lebih ngikut perkataan ulama di bawah ini. Daripada ngikut si nenek.

 Imam Abu Hanifah bilang kalo:

وسؤالُ منكرٍ ونكيرٍ في القبرِ حقٌ، وإعادَةُ الروحِ إلى العبدِ في قبرِهِ حقٌ. وضغطةُ القبرِ حقٌ (( للكفارِ ولبعضِ أهلِ الكبائِرِ منَ المسلمينَ )). وعذابُهُ (( أي في القبرِ )) حقٌ كائنٌ للكفارِ كلِهِم ولبعضِ (( أهلِ الكبائِرِ منْ عصاةِ )) المسلمينَ

“Pertanyaan Munkar dan Nakir di dalam Kubur dan pengembalian ruh ke dalam jasa hamba di dalam kubur adalah benar. Demikian pula halnya dengan murka dan siksa kubur adalah benar dan betul-betul terjadi bagi semua orang kafir dan sebagian orang mukmin yang melakukan kemaksiatan.” (al-Fiqh al-Akbar li Imam Abu Hanifah)

Kemudian perkataan ulama di bawah ini:

“Ketahuilah, sesungguhnya siksa kubur itu diperuntukkan bagi orang-orang yang melakukan dosa. Dalilnya, firman Allah SWT yang berbunyi:”

النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا…

“Kepada mereka ditampakkan Neraka pada pagi dan petang” 

(QS al-Mukmin (40) ayat 46)

“Dan sebagaimana diketahui bahwa orang-orang yang berdosa itu tidak dimasukkan ke dalam Neraka sebelum mati dan ketika masih di permukaan bumi, sedangkan di akhirat tidak ada pagi dan petang hari.” (al-Fiqh al-Akbar fi at-Tauhid li Imam al-Aimmah Idris asy-Syafi’i)

Catatan: Kitab diatas tidak saya nisbatkan sebagai kitab karangan Imam Syafi’i, tapi saya menulis judul yang tertera di depan kitabnya saja.
Semoga si nenek bertaubat dan lebih ingat ke dalam kubur yang jaraknya mungkin tinggal beberapa tahun lagi dari usianya. Semoga. (admin)

Categories