Presiden Mesir As Sisi Ingin Ubah Konstitusi Agar Berkuasa Kembali

presiden-mesir

Presiden Mesir As Sisi Ingin Ubah Konstitusi Agar Berkuasa Kembali

Mustanir.com – Abdel Fattah al-Sisi ingin mempertahankan kekuasaannya sebagai Presiden Mesir lebih lama. Bekerja sama anggota parlemen pro pemerintah, Sisi  berupaya mengamandemen konstitusi negara dengan memperpanjang masa jabatannya menjadi enam tahun, dari sebelumnya empat tahun.

“Aggota DPR yang dekat dengan presiden telah mulai mempersiapkan perubahan konstitusi, yang akan dibicarakan pada parlemen selama sesi legislatif berikutnya, dimulai pada September,” kata sumber-sumber politik.

“Perubahan pada dasarnya bertujuan untuk memperpanjang batas masa jabatan presiden menjadi enam tahun, bukan empat.”

Sebelum perubahan konstitusi diumumkan secara resmi, pemerintah juga akan secara besar-besaran meluncurkan kampanye media pada Juni, mempromosikan ambisi mega-proyek Sisi dan prestasinya selama dua tahun terakhir.

“Pejabat pemerintah telah menyarankan Sisi, bahwa ini adalah saat yang tepat [untuk mengumumkan perubahan] karena media promosi akan mengembalikan dukungan rakyat, yang telah menurun,” tambah sumber-sumber anonim itu.

Upaya Sisi diyakini bakal terwujud. Sebagaimana dikutip dari laman Al Araby, parlemen Mesir didominasi oleh pendukung pemerintah – aliansi lebih dari 400 anggota parlemen yang setia kepada Sisi. Mereka telah mendukung ratusan aturan yang dikeluarkan Sisi melalui keputusan presiden.

Konstitusi Mesir merupakan hasil  referendum pada Januari 2014 setelah mantan presiden Mohammad Morsi digulingkan oleh kudeta militer. Pasal 140 konstitusi yang berkaitan dengan masa jabatan presiden mengatakan: “Presiden Republik akan dipilih untuk jangka waktu empat tahun kalender, terhitung sejak hari setelah berakhirnya masa presiden terdahulu. Presiden hanya dapat dipilih kembali satu kali.”

Sisi sendiri baru menjabat sebagai presiden pada Juni 2014, hampir setahun setelah ia sebagai panglima militer memimpin tersingkirnya Morsi, presiden pertama yang dipilih secara langsung oleh warga Mesir dan anggota Ikhwanul Muslimin, kelompok yang sekarang dilarang di Mesir.

Sejak berkuasa, Sisi telah memerintahkan penangkapan ribuan pendukung Morsi serta sejumlah aktivis pro-demokrasi yang memicu pemberontakan 2011 terhadap kekuasaan 29 tahun otokrat Hosni Mubarak.

Aparat berwenang Mesir menindak sejumlah aktivis, wartawan dan pengacara yang melakukan protes. Pada Senin, 9 Mei 2016, polisi menangkap empat anggota kelompok satir yang mengejek Sisi dan pendukungnya dalam video yang diunggah di media sosial. (tempo/adj)

Komentar Mustanir.com

Penguasa Mesir As-Sisi adalah seorang Presiden yang merupakan hasil didikan Militer Amerika. Tipikal Presiden didikan militer Amerika tentunya mendukung 100% apa yang Amerika perintahkan. Tidak ada pendidikan yang gratis tentunya. Artinya, meskipun As Sisi adalah Presiden beragama Islam, namun tetap saja As Sisi adalah antek Amerika dalam mempertahankan Sekulerisme-Liberalisme di Mesir.

Kaum muslimin Mesir mendapatkan ujian berupa seorang pemimpin yang anti terhadap formalisasi Syariat dan lebih mengedepankan aturan kufur demokrasi diterapkan di Mesir. Hanya Syariat Islam sajalah yang akan menjadikan Mesir kembali menjadi bumi Kinanah yang diberkati oleh Allah.

Categories