Teknologi AI Diprediksi 50 Persen akan Musnahkan Umat Manusia

MUSTANIR.net – Jika Anda belum takut dengan kecerdasan buatan (AI), seorang ahli berpikir ada 50 persen kemungkinan teknologi itu akan memusnahkan umat manusia.

Max Tegmark, fisikawan dan pakar AI di Massachusetts Institute of Technology, telah memberikan prediksi yang sangat mengkhawatirkan tentang masa depan kita di planet ini.

Menurut akademisi, sejarah telah menunjukkan bahwa spesies terpintar di Bumi –—manusia–— bertanggung jawab atas kematian spesies ‘lebih rendah’, seperti Dodo.

Oleh karena itu, jika AI menjadi lebih pintar dari manusia, nasib yang sama dapat dengan mudah menunggu kita, dikutip dari situs Daily Mail, Sabtu, 3 Juni 2023.

Terlebih lagi, kita tidak akan tahu kapan kematian kita di tangan AI akan terjadi karena spesies yang kurang cerdas tidak memiliki cara untuk mengetahuinya.

“Sekitar setengah dari semua spesies lain di Bumi telah dimusnahkan oleh kita, manusia, karena kita lebih pintar, mereka tidak punya kendali,” ujarnya.

Menurutnya, jika manusia kehilangan kendali atas masyarakat karena mesin yang jauh lebih pintar dari manusia, maka hal-hal yang buruk bisa terjadi pada kita.

Tegmark adalah salah satu orang yang ikut penandatangan pernyataan satu kalimat yang diterbitkan minggu ini yang memperingatkan risiko kepunahan AI.

Pernyataan itu berbunyi, mengurangi risiko kepunahan dari AI harus menjadi prioritas global bersama dengan risiko skala sosial lainnya seperti pandemi dan perang nuklir.

Beberapa ilmuwan top dunia berpikir bahwa dalam waktu dekat, AI dapat digunakan untuk membuat senjata otonom atau robot yang dapat membunuh –—dengan atau tanpa campur tangan manusia.

Tetapi perangkat lunak AI yang tampaknya tidak berbahaya pun dapat membuat keputusan yang berakibat fatal bagi manusia jika teknologi tersebut tidak diprogram dengan cukup hati-hati.

Kembali pada tahun 2018, Tegmark memperingatkan bahwa suatu hari manusia dapat diperbudak oleh mesin cerdas yang mereka ciptakan.

Dia bahkan mengklaim pada saat itu bahwa beberapa rekannya mungkin menyambut baik kepunahan spesies oleh AI, memandang mereka sebagai keturunan alami kita.

Sudut pandang lain adalah menjaga bentuk ‘kecerdasan super’ di bawah kendali manusia ‘seperti anjing yang diperbudak’.

“Tapi Anda mungkin khawatir bahwa kita, manusia tidak cukup pintar untuk menangani kekuatan sebesar itu,” katanya dalam pembicaraan TED.

Selain dari keraguan moral yang mungkin dimiliki tentang memperbudak pikiran superior, kita harus lebih khawatir bahwa kemungkinan kecerdasan super bisa mengakali kita.

CEO Tesla, Elon Musk adalah salah satu nama dan wajah paling menonjol dalam pengembangan teknologi dan sangat blak-blakan dalam hal kekuatan AI.

Pada bulan Maret, Musk dan 1.000 pemimpin teknologi lainnya  menyerukan jeda pada ‘ras berbahaya’ untuk mengembangkan AI, yang mereka khawatirkan menimbulkan ‘risiko besar bagi masyarakat dan kemanusiaan’ dan dapat menimbulkan efek ‘bencana’.

Sumber: Misrohatun Hasanah

About Author

2 thoughts on “Teknologi AI Diprediksi 50 Persen akan Musnahkan Umat Manusia

  1. Mobile Phone Monitoring App – hidden tracking app that secretly records location, SMS, call audio, WhatsApp, Facebook, Viber, camera, internet activity. Monitor everything that happens in mobile phone, and track phone anytime, anywhere.

  2. As technology develops faster and faster, and mobile phones are replaced more and more frequently, how can a low – Cost fast Android phone become a remote – Accessible camera?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories