Mengkaji Ajaran Islam, Khilafah Sepatutnya Tidak Dipersoalkan

MUSTANIR.net – Akhir-akhir ini terdapat narasi buruk terkait ajaran Islam, yaitu khilafah. Berkaitan dengan hal tersebut, saya akan memberikan pendapat hukum (legal opini) sebagai berikut:

Pertama, bahwa merujuk Ijtima MUI yang menyatakan khilafah dan jihad adalah bagian dari ajaran Islam. Termasuk pembahasan khilafah terdapat dalam kitab-kitab fiqih, kitab-kitab tafsir, kitab-kitab matan dan syarh hadis, kitab tarikh. Bahkan seorang ulama nusantara yang karyanya pernah menjadi pegangan wajib perguruan menengah dan perguruan tinggi Islam di Indonesia dan Malaysia, yakni H Soelaiman Rasjid bin Lasa, juga berbicara tentang khilafah di bukunya al-Fiqh al-Islami (Fiqh Islam);

Ke dua, bahwa khilafah bukan ideologi dan paham melainkan sistem pemerintahan Islam, merujuk pendapat H Soelaiman Rasjid bin Lasa di bukunya al-Fiqh al-Islami (Fiqh Islam), yang menyatakan “al-Khilafah adalah suatu susunan pemerintahan yang diatur menurut ajaran agama Islam, sebagaimana yang dibawa dan dijalankan oleh Nabi Muhammad ﷺ semasa hidup beliau, dan kemudian dijalankan oleh Khulafaur Rasyidin (Abu Bakar, Umar bin Khattab. Usman bin Affan, dan Ali bin Abu Talib). Kepala negaranya dinamakan ‘khalifah’… Kaum muslim (ijma’ yang mu’tabar) telah bersepakat bahwa hukum mendirikan khilafah adalah fardu kifayah atas semua kaum muslim” (H Soelaiman, Fiqh Islam, penerbit Sinar Baru Algesindo, cet. ke-80, Bandung, hlm. 494-495);

Ke tiga, bahwa sepatutnya mengkaji atau kajian terkait ajaran Islam dalam hal ini sistem pemerintahan Islam, yaitu khilafah sepatutnya tidak dipersoalkan. Jika dipersoalkan, sepatutnya harus adil yaitu mempelajari sistem pemerintahan lain semisal dari kapitalisme, demokrasi, parlementer, presidensial juga turut dipersoalkan;

Ke empat, bahwa kegiatan keagamaan tidak wajib izin dan tidak wajib pemberitahuan. Perlu diketahui tidak semua kegiatan harus ada izin dan pemberitahuan. Ada 3 (tiga) jenis pembagian yaitu;

1). Wajib izin seperti kegiatan keramaian, misalnya pesta kembang api, konser, dll. (Berdasarkan pasal 510 KUHP)

2). Wajib pemberitahuan dan tidak wajib izin, yaitu kegiatan menyampaikan pendapat di muka umum seperti unjuk rasa, demonstrasi, pawai. (Pasal 10 ayat (1) UU no.9 tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum)

3). Tidak wajib pemberitahuan dan tidak wajib izin, yaitu kegiatan keagaaman dan akademik kampus. (Pasal 10 ayat (4) UU no.9 tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum)

Menjalankan agama atau beribadah atau meyakini ajaran agama adalah hak asasi, hak asasi itu artinya hak yang telah ada semenjak manusia lahir, atau hak yang telah ada meskipun tidak ada negara.

Dalam konsep hukum, membicarakan ‘hak’ dengan padanan kata ‘right’ artinya “kebebasan yang diberikan oleh hukum”. Bandingkan dengan konsep hukum ‘izin’ dengan padanan kata ‘pembolehan’, maka apabila menggunakan literatur yang ada, di mana ‘izin’ adalah ‘pembolehan’ di mana esensi sebelumnya merupakan ‘tidak boleh’.

Sehingga membicarakan hak tidak diperlukan ‘izin’. Sebuah konsep hukum yang tidak tepat apabila ‘hak’ disandingkan dengan kata-kata ‘izin’. Dengan merujuk kepada prinsip yang berbeda antara ‘izin’ dan ‘hak’ maka mempunyai konsekuensi hukum. Izin memerlukan ‘persetujuan’ dari pejabat yang ‘berwenang’, sedangkan hak tidak diperlukan ‘persetujuan’ dari mana pun.

Demikian. []

Sumber: Chandra Purna Irawan, SH, MH

About Author

2 thoughts on “Mengkaji Ajaran Islam, Khilafah Sepatutnya Tidak Dipersoalkan

  1. ¿Hay alguna forma de recuperar el historial de llamadas eliminado? Aquellos que tienen una copia de seguridad en la nube pueden usar estos archivos de copia de seguridad para restaurar los registros de llamadas de teléfonos móviles.

  2. Cuando sospechamos que nuestra esposa o esposo ha traicionado el matrimonio, pero no hay evidencia directa, o queremos preocuparnos por la seguridad de nuestros hijos, monitorear sus teléfonos móviles también es una buena solución, que generalmente te permite obtener información más importante..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories