Anak Muda di Negara Ini Tak Percaya Tuhan Ciptakan Alam Semesta

iceland

Anak Muda di Negara Ini Tak Percaya Tuhan Ciptakan Alam Semesta

Mustanir.com – Jajak pendapat mengenai penciptaan alam semesta telah dilakukan kepada orang muda Islandia di bawah usia 25 tahun. Hasilnya, tak satupun dari mereka percaya Tuhan telah menciptakan alam semesta.

Jajak pendapat yang dilakukan oleh Islandic Ethical Humanist Association menyebutkan, 93,9 persen orang Islandia di bawah usia 25 eprcaya alam semesta diciptakan oleh Big Bang. Hanya lebih dari 6 persen menjawab tidak tahu atau karena alasan lain. Tak satu pun dari responden percaya bahwa alam semesta telah diciptakan oleh Tuhan.

Seperti dikutip dari laman Independent, 16 Januari 2016, hasil jajak pendapat itu menunjukkan  orang-orang muda dan penduduk Reykjavík adalah kelompok yang paling tidak religius.

Berdasarkan data, 80,6 persen penduduk Reykjavik  yang berusia di atas 55 tahun diidentifikasi sebagai penganut Kristen dan hanya 11,8 persen mengatakan mereka ateis. Pada saat yang sama 40,5 persen dari orang-orang di usia 25 tahun atau lebih muda mengatakan mereka ateis, dan hanya 42 persen mengatakan mereka Kristen.

Seorang pengguna Reddit mengkritik jajak pendapat itu sebagai tindakan menyesatkan. “Pertanyaan yang diajukan jajak pendapat itu membingungkan. Pertanyaannya adalah ‘bagaimana Anda berpikir alam semesta terbentuk?’ Dan jawaban muncul berupa pilihan “Alam semesta muncul karena big bang’, ‘ Tuhan menciptakan alam semesta’ dan ‘Tidak tahu’ kemudian ‘lainnya’.”

Ia menambahkan: “Banyak orang percaya bahwa Tuhan adalah akar dari big bang.” Pengguna lain bahkan menunjukkan fakta bahwa teori Big Bang awalnya adalah hipotesis imam Katolik dan fisikawan Georges Lemaitre.

Pada Oktober 2014 Paus Fransiskus mengatakan teori evolusi dan Big Bang adalah nyata dan Tuhan bukanlah “penyihir dengan tongkat ajaib”. Berbicara di Pontifical Academy of Sciences, Paus membuat komentar ahli yang mengatakan mengakhiri “teori semu” penciptaan sebagaimana didorong oleh pendahulunya, Paus Benediktus XVI. (tempo/adj)

Komentar Mustanir.com

Sebuah fakta yang menarik ini setidaknya dapat menjadi sebuah pelajaran bagi kita, kaum beragama yang meyakini bahwa alam semesta ini diciptakan. Akar Eropa yang Kristen dan dominasi Sekulerismenya adalah salah satu sebab banyak anak-anak muda di Eropa akhirnya memilih menjadi atheis.

Berbeda dengan dunia Islam, meskipun dominasi Sekulerisme saat ini menyerang, tetapi masih banyak kaum muda Islam yang akhirnya tersadar bahwa Sekulerisme adalah musuh Islam, sehingga mereka banyak yang mempelajari Islam lebih dalam. Satu-satunya agama yang mampu mematahkan dominasi Sekulerisme adalah Islam. Karena Sekulerisme sama sekali tidak dikenal dalam kehidupan umat Islam.

Categories