Bersujud Kepada Suami

 Bersujud Kepada Suami

وعن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: (( لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ لَأَمَرْتُ المَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا)). رواه الترمذي وقال حديث حسن صحيح.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu , dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam , beliau bersabda: “Seandainya aku boleh menyuruh seseorang untuk bersujud kepada seseorang, niscaya aku akan menyuruh seorang isteri untuk bersujud kepada suaminya.” (Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi dan ia mengatakan: “Hadits hasan shahih.”)

Pengesahan hadits:

• Shahih, diriwayatkan oleh at-Tirmidzi (1159), Ibnu Hibban (4162) dan lain-lain melalui dua jalan dari Abu Salamah.

Kandungan Hadits:

• Sujud merupakan ibadah yang tidak boleh dilakukan kecuali hanya untuk Allah Subhanahu wa Ta’ala semata.

• Hak suami atas isteri amat besar yang menempati peringkat di bawah peringkat hak Allah atasnya.

• Tidak sepatutnya manusia bersujud kepada sesama manusia. Oleh karena itu, barangsiapa bersujud kepada manusia atau batu atas inisiatif sendiri, berarti telah lepas dari ikatan islam dari lehernya.

sumber

Categories