Empat Tahap Cuci Otak Massal

MUSTANIR.net – Seorang mantan agen KGB bernama Yuri Alexandrovich Bezmenov mengklaim pada tahun 1984 bahwa Rusia memiliki tujuan jangka panjang untuk menumbangkan AS secara ideologis.

Dia menggambarkan proses tersebut sebagai “pencucian otak yang hebat” yang memiliki empat tahap dasar. Tahap pertama, katanya, disebut “demoralisasi”, yang membutuhkan waktu sekitar 20 tahun untuk mencapainya.

Pada tahun 1954, di awal Perang Dingin, Uni Soviet membentuk Komite Keamanan Negara, yang lebih dikenal di Barat sebagai KGB. Kelompok tersebut datang untuk mengawasi keamanan internal Uni Soviet, polisi rahasia, dan operasi intelijen dalam dan luar negeri.

Di seluruh dunia, KGB melakukan apa saja untuk menggagalkan gerakan dan tokoh politik pro-Barat dan anti-Soviet. Kelompok itu akan membunuh para pemimpin politik dengan sianida dan senjata lainnya. Itu akan mendanai dan mempersenjatai kelompok kiri, terutama di negara berkembang.

Dan KGB berhasil menetapkan espionase di badan-badan intelijen AS, meski jumlah pastinya masih belum dan mungkin tidak akan pernah diketahui secara pasti. Yang juga tidak jelas adalah rencana jangka panjang kelompok yang melibatkan AS.

Namun, sekilas datang dari mantan agen KGB bernama Yuri Alexandrovich Bezmenov, yang membelot ke Kanada pada tahun 1970. Dia mengaku mengetahui detail rencana Soviet untuk melemahkan AS, bukan di medan perang tetapi dalam jiwa publik Amerika.

Bezmenov menjelaskan bahwa hal yang paling mencolok tentang subversi ideologis adalah bahwa hal itu terjadi secara terbuka sebagai proses yang sah. “Kamu bisa melihatnya dengan matamu sendiri,” katanya. Media Amerika akan bisa melihatnya, jika hanya terfokus padanya.

Begini cara dia mendefinisikan lebih jauh subversi ideologis: “Artinya pada dasarnya adalah: untuk mengubah persepsi tentang realitas setiap orang Amerika sedemikian rupa sehingga terlepas dari banyaknya informasi, tidak ada yang dapat sampai pada kesimpulan yang masuk akal untuk membela diri mereka sendiri, keluarga mereka, komunitas mereka, dan negara mereka.”

Bezmenov menggambarkan proses ini sebagai “pencucian otak yang hebat” yang memiliki empat tahap dasar.

Tahap pertama disebut “demoralisasi” yang membutuhkan waktu 15 hingga 20 tahun untuk mencapainya.

Menurut mantan agen KGB itu, itu adalah jumlah minimum tahun yang diperlukan untuk mendidik kembali satu generasi siswa yang biasanya terpapar ideologi negaranya dengan kata lain, waktu yang diperlukan untuk mengubah pemikiran masyarakat.

Dia menggunakan contoh kaum hippie tahun 1960-an yang menduduki posisi kekuasaan pada tahun 1980-an di pemerintahan dan bisnis Amerika. Bezmenov mengklaim generasi ini sudah “terkontaminasi” oleh nilai-nilai Marxis-Leninis.

Tentu saja, klaim bahwa banyak baby boomer entah bagaimana mendukung ide-ide yang tercemar KGB sulit dipercaya, tetapi poin Bezmenov yang lebih besar membahas mengapa orang-orang yang secara bertahap “demoralisasi” tidak dapat memahami bahwa ini telah terjadi pada mereka.

Mengacu pada orang-orang seperti itu, Bezmenov berkata: “Mereka diprogram untuk berpikir dan bereaksi terhadap rangsangan tertentu dalam pola tertentu [menyinggung Pavlov]. Anda tidak dapat mengubah pikiran mereka bahkan jika Anda memaparkan mereka pada informasi otentik. Bahkan jika Anda membuktikan bahwa putih adalah putih dan hitam adalah hitam, Anda tetap tidak dapat mengubah persepsi dasar dan logika perilaku.”

Demoralisasi adalah proses yang “tidak dapat diubah”. Bezmenov sebenarnya berpikir (pada tahun 1984) bahwa proses demoralisasi Amerika telah selesai. Butuh satu generasi lagi dan beberapa dekade lagi untuk membuat orang berpikir secara berbeda dan kembali ke nilai patriotik Amerika mereka, klaim agen itu.

Dalam bagian yang mungkin paling mencolok dalam wawancara tersebut, inilah cara Bezmenov menggambarkan keadaan orang yang “demoralisasi”: “Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, pengungkapan informasi yang benar tidak penting lagi,” kata Bezmenov. “Seseorang yang mengalami demoralisasi tidak dapat menilai informasi yang benar. Fakta tidak mengatakan apa-apa padanya. Bahkan jika saya memberinya informasi, dengan bukti otentik, dengan dokumen, dengan gambar; bahkan jika saya membawanya dengan paksa ke Uni Soviet dan menunjukkan kepadanya sebuah kamp konsentrasi, dia akan menolak untuk mempercayainya, sampai dia menerima tendangan di pantatnya. Ketika sepatu bot militer menabrak bolanya maka dia akan mengerti. Tapi tidak sebelum itu. Itulah tragedi situasi demoralisasi.”

Sulit untuk tidak melihat keadaan banyak orang Amerika modern. Kami telah menjadi masyarakat suku terpolarisasi, dengan beberapa orang menolak fakta demi narasi dan opini.

Setelah demoralisasi selesai, tahap ke dua cuci otak ideologis adalah “destabilisasi”.

Selama periode dua hingga lima tahun ini, tegas Bezmenov, yang penting adalah penargetan elemen struktural penting suatu bangsa: ekonomi, hubungan luar negeri, dan sistem pertahanan. Pada dasarnya, subverter (Rusia) akan berupaya mengacaukan setiap area di Amerika Serikat, yang sangat melemahkannya.

Tahap ke tiga adalah “krisis”.

Hanya perlu waktu hingga enam minggu untuk mengirim suatu negara ke dalam krisis, jelas Bezmenov. Krisis akan membawa “perubahan kekuatan, struktur, dan ekonomi yang kejam” dan akan diikuti oleh tahap terakhir, “normalisasi”. Saat itulah negara Anda pada dasarnya diambil alih, hidup di bawah ideologi dan realitas baru.

Ini akan terjadi pada Amerika kecuali Amerika menyingkirkan orang-orang yang akan membawanya ke krisis, Bezmenov memperingatkan. Terlebih lagi “jika orang gagal memahami bahaya yang akan datang dari perkembangan itu, tidak ada yang dapat membantu Amerika Serikat,” menambahkan, “Anda boleh mengucapkan selamat tinggal pada kebebasan Anda.”

Perlu dikatakan bahwa ketika dia membuat pernyataan ini, dia memperingatkan tentang baby boomer dan Demokrat saat itu.
Dalam kutipan lain yang agak menakutkan, inilah yang dikatakan Bezmenov tentang apa yang sebenarnya terjadi di Amerika Serikat: Ia mungkin mengira ia hidup dalam damai, tetapi telah aktif berperang dengan Rusia, dan untuk beberapa waktu:

“Sebagian besar politisi, media, dan sistem pendidikan Amerika melatih generasi baru orang yang mengira mereka hidup di masa damai,” kata mantan agen KGB itu. “Palsu. Amerika Serikat dalam keadaan perang: tidak diumumkan, perang total melawan prinsip dasar dan fondasi sistem ini.” []

Sumber; Arsyam Jaridun

About Author

1 thought on “Empat Tahap Cuci Otak Massal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories