Indonesia Masuk Daftar 15 Negara Paling Sengsara

job-seeker (465 x 265)

Indonesia Masuk Daftar 15 Negara Paling Sengsara

Mustanir.com – Kabar kurang mengenakkan kembali datang menerpa perekonomian Indonesia. Di daftar 15 negara yang paling sengsara, Indonesia masuk dalam daftar tersebut dan bercokol di posisi kunci atau 15.

Seperti yang dilansir Telegraph, 3 Maret 2015, indeks kesengsaraan tersebut berkiblat pada situasi perekonomian negara terutama dengan tingkat angka pengangguran dan inflasi. Penilaian tersebut pertama kali digagas oleh ekonom dari Universitas Columbia Arthur Melvin Oku yang mengatakan, tingginya angka pengangguran dan inflasi suatu akan membuat orang yang tinggal di negara tersebut berpotensi besar sengsara.

Di urutan pertama, indeks tersebut mensematkan Venezuela sebagai negara paling sengsara di dunia. Pada tahun ini, perekonomian Venezuela yang dulu berjaya dengan produksi minyaknya, diprediksi turun tujuh persen. Tingkat inflasi tahunan Venezuela juga terhitung paling tinggi dengan 63,6 persen.

Argentina harus puas di peringkat kedua dengan prediksi penurunan pertumbuhan ekonomi 1,6 persen pada tahun 2015. Sedangkan Indonesia, diperkirakan hanya tumbuh 5,2 persen dengan tingkat indeks inflasi 8,36 persen.

Berita baik diterima dua negara tetangga Indonesia di Asia Tenggara, Thailand dan Malaysia. Kedua negara tersebut masuk ke dalam daftar 15 negara paling membahagiakan. Thailand yang saat ini dipimpin oleh junta militer bercokol di posisi pertama. Sedangkan, negeri jiran Malaysia menempati posisi ke-14 daftar negara paling membahagiakan.

Berikut daftar lengkap ke-15 negara paling nelangsa merunut penilaian subjektif Bloomberg yang dilansir Telegraph.

1. Venezuela
2. Argentina
3. Afrika Selatan
4. Ukraina
5. Yunani
6. Spanyol
7. Rusia
8. Kroasia
9. Turki
10. Portugal
11. Italia
12. Kolombia
13. Brasill
14. Slovakia
15. Indonesia

(tempo.co, 7/3/2015)

Komentar:

Sampai kapan Indonesia dapat menjadi negeri yang terpuruk ? Mengapa Indonesia tidak dapat seperti negara tetangganya semisal Malaysia, Singapura atau Australia? Bisakah Indonesia menjadi negara adidaya dan polisi dunia menggantikan Amerika Serikat?

Kesengsaraan ini dikarenakan Indonesia yang masyarakatnya mayoritas beragama Islam diterapkan sistem bukan Islam di tengah-tengah mereka dan kaum Muslimin berpaling dari jalan Syariat Allah, tidak menerapkan hukum Allah sebagai sistem hidup, sebagaimana telah di firmankan dalam Quran Surat Thaha ayat 124:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى

“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta”. (QS : Thaha [20] : 124)

Categories