Italia Mengajukan Undang-undang Anti Masjid ke Pengadilan

Italia-Mengajukan-Undang-undang-Anti-Masjid-ke-Pengadilan

Italia Mengajukan Undang-undang Anti Masjid ke Pengadilan

Menghadapi tuduhan menargetkan lebih dari satu juta di negara itu Muslim, pemerintah Italia telah mengambil langkah-langkah terhadap peraturan bangunan baru yang membuat mustahil bagi umat Islam untuk membangun setiap masjid baru.

Hukum, sekarang disebut pengadilan oleh pemerintah, diperkenalkan Januari lalu di Lombardy, wilayah yang paling padat penduduknya yang mencakup ibukota Milan.

Dikenal sebagai “anti-masjid” undang-undang, peraturan baru menetapkan bahwa siapa pun yang ingin membangun tempat ibadah baru untuk agama tidak secara resmi diakui oleh negara akan tunduk pada daftar ekstensif pembatasan khusus, mulai dari ukuran terkait fasilitas parkir, dengan penampilan luar bangunan.

Karena Islam adalah satu-satunya agama besar yang tidak diakui oleh negara Italia, aturan baru telah dilihat sebagai khusus diskriminatif terhadap lebih dari satu juta Muslim Italia.

Undang-undang juga memungkinkan pejabat Lombardy untuk memanggil referendum lokal tentang membangun tempat ibadah baru di wilayah tersebut.

Menghadapi protes pada apa yang dianggap sebagai langkah terang-terangan diskriminatif, mengatakan pemerintah kiri-tengah Perdana Menteri Matteo Renzi pada hari Jumat mereka telah memutuskan untuk merujuk aturan baru ke Mahkamah Konstitusi untuk diperiksa, kantor berita AFP melaporkan.

Keputusan menimbulkan respon keras dari Matteo Salvini, sebuah vokal, up-dan-datang anti-Islam politisi yang memimpin sayap kanan Liga Utara, menurut AFP.

“Renzi dan [Menteri Dalam Negeri Angelino] Alfano – di sini adalah imam baru,” Salvini menulis di halaman Facebook-nya.

Kritikus mengatakan undang-undang melanggar konstitusi Italia pada beberapa alasan dan pasti akan dibatalkan oleh Mahkamah Konstitusi.

Lainnya percaya bahwa Mahkamah Konstitusi Italia terikat untuk mencabut undang-undang yang diskriminatif karena melanggar konstitusi negara pada beberapa alasan.

Agama utama di Italia adalah Katolik Roma, dan sekitar 80 persen dari populasi mengidentifikasi sebagai Katolik Roma atau sebagai anggota iman Kristen lain, menurut CIA World Factbook.

Italia memiliki populasi Muslim sekitar 1,7 juta termasuk 20.000 muallaf, menurut angka yang dikeluarkan oleh Istat, badan statistik nasional.

Sejak awal 1980-an, Italia telah memberikan pendapatan pembayar pajak untuk agama agama pemerintah mengakui.

Dana tersebut digunakan sebagian besar untuk pemeliharaan struktur agama, termasuk Yahudi dan Buddha kuil, gereja Ortodoks Yunani, dan Saksi jemaat Yehuwa. Tetapi masjid yang tidak ada dalam daftar.

Masjid (atau Masjid) Roma – selesai pada tahun 1995 sebagai isyarat niat baik untuk membantu mengurangi sejarah panjang permusuhan antara umat Katolik dan Muslim – adalah satu-satunya struktur Islam yang telah menerima pengakuan pemerintah, dan dana, di Italia.

Sebuah jajak pendapat Pew Research Center yang dirilis pada bulan Januari bahwa Italia – pada 63 persen responden – lead Eropa Barat dalam memegang “menguntungkan” pandangan Muslim.

Yunani berada di urutan kedua, di 53 persen, sementara mayoritas Perancis, Inggris dan Jerman melihat Muslim menguntungkan. (onislam/adj)

SUMBER

Categories