Konferensi Etika Islami di buka di Brussel

Brussels-Confab-on-Islamic-Ethics-Opens

Konferensi Etika Islami di buka di Brussel

Konferensi Tahunan ketiga Internasional tentang Islam dan Dilema Etis Kontemporer diresmikan di ibukota Belgia, Brussels, pada hari Sabtu, 14 Maret menyajikan wawasan tentang Islam dan etika global.

“Kami membayar harga sebuah konsepsi pembatasan tertentu yang mengatakan Islam hanya Fiqh,” Dr. Tariq Ramadan, direktur Pusat Penelitian Legislasi dan Etika Islam (CILE) kepada petugas.

Dalam pidatonya yang berjudul “Etika global dan Etika Terapan”, Dr Ramadan disajikan gambaran dari tiga sumber utama etika Islam yang hukum (fiqh), filsafat-teologi dan tasawuf, dalam upaya untuk membantu penonton memahami bagaimana nilai-nilai etika dan prinsip-prinsip yang diproduksi dari dalam.

Dr. Ramadan juga mendesak umat Islam untuk masuk lebih dalam memahami tujuan Islam, dan tidak hanya berhenti pada tingkat Fiqh.

Ia berbicara pada peresmian Konferensi Tahunan ketiga Internasional Islam & Dilema Etis Kontemporer yang diadakan di Brussels.

Dia memberi contoh dari warisan Islam yang kaya akademisi Muslim seperti Al-Ghazali, Averroes dan cendekiawan Muslim terkemuka intelektual lain yang pelopor dalam bidang ini.

Konferensi ini diselenggarakan oleh CILE bekerjasama tahun ini dengan Jaringan Islam Eropa (EMN), dan dihadiri oleh para peneliti dan akademisi dari Belgia dan sejumlah negara Eropa dan lainnya di seluruh dunia terkemuka.

Hal tersebut juga menarik khalayak Muslim yang besar dari Brussels, yang berdiri dalam antrian panjang karena semua tiket terjual habis konferensi.

Konferensi tahun ini berfokus pada empat bidang utama: Islam & Sains, Ekonomi & Keuangan, Wacana Islam dan Isu Gender.

Di akhir sambutannya, Dr. Ramadan menekankan bahwa tujuan yang lebih tinggi bagi seorang Muslim adalah untuk mencapai keadaan damai, untuk menjadi agen perdamaian dalam masyarakat dan untuk sesama manusia.

Dia menambahkan bahwa Nabi, saw, digambarkan dalam Al Qur’an sebagai rahmat bagi semesta alam. Dia juga mendesak umat Islam untuk terlibat dalam dialog kritis agar dapat kembali posisi intelektual dan ilmiah terkemuka di dunia saat ini.

Panel on Science & Ekonomi

Panel pertama hari membahas topik “Islam, Sains dan Evolusi”, memperdebatkan contoh konkret dari tantangan Evolusionisme bagi umat Islam.

Empat ahli pada topik, termasuk Dr. Muzaffar Iqbal dari Kanada dan Dr. Damian Howard dari Inggris, bertukar pandangan mereka tentang Teori Evolusi dan bagaimana kaitannya dengan iman, termasuk Muslim dan agama Katolik, yang diikuti oleh dipanaskan dialog dengan penonton.

Panel utama kedua di sore hari difokuskan pada etika di bidang Ekonomi dan Keuangan.

Dr David Vines dari Inggris memberikan keynote speech kedua hari yang berjudul “Mengembalikan Kepercayaan di Industri Jasa Keuangan” di mana ia berbicara tentang masalah etika yang ikut bertanggung jawab atas krisis keuangan global tahun 2007.

Hal ini diikuti oleh sebuah panel Ekonomi dan Keuangan, di mana Dr. Vines bergabung ahli Muslim di Islamic Finance terkemuka di diskusi tentang isu-isu etis utama yang dihadapi umat manusia

Diskusi lain ekonomi termasuk arti sebenarnya dari riba (riba) dalam Islam dan isu keuangan Islam dan model ekonomi Islam.

Konferensi menyimpulkan pada hari Minggu, dengan dua speaker yang lebih utama, termasuk Dr. Karen Armstrong dari Inggris, dan dua panel pada Wacana Islam dan Isu Gender.

Acara Hari 2 Konferensi dapat diikuti lewat Live Streaming melalui situs web Cile.

Pusat Penelitian Legislasi dan Etika Islam (CILE) diresmikan di Doha, Qatar pada Januari 2012, sebuah proyek dari Qatar Foundation.

Kedua konferensi internasional CILE tahunan pertama diadakan pada tahun 2013 & 2014 di Doha, Qatar, sementara konferensi tahun ini adalah yang pertama yang akan diselenggarakan di Eropa. (onislam/ adj)

SUMBER

Categories