Lawan Pejuang Al-Shabaab, Donald Trump Izinkan Serangan Udara yang Lebih Agresif

Lawan Pejuang Al-Shabaab, Donald Trump Izinkan Serangan Udara yang Lebih Agresif

MUSTANIR.COM, AMERIKA SERIKAT – Presiden AS Donald Trump telah menyetujui permintaan Pentagon untuk mengizinkan serangan udara yang lebih agresif terhadap tersangka mujahidin di Somalia, kata para pejabat Kamis (30/3/2017).

Keputusan Trump, yang dibuat Rabu tetapi tidak segera diumumkan, memungkinkan pasukan operasi khusus AS untuk menemani pasukan Somalia dan sekutu Afrika lainnya ketika mereka bergerak lebih dekat ke pertempuran melawan pejuang Al-Shabaab, yang memungkinkan mereka untuk memanggil serangan udara ofensif lebih cepat.

Bagian dari Somalia selatan, termasuk ibukota Mogadishu, akan dianggap zona perang, kata para pejabat.

Keputusan itu memberikan otoritas kepada pasukan AS di tanah untuk memanggil serangan udara ofensif, daripada menunggu persetujuan oleh komandan tingkat yang lebih tinggi.

Dalam sebuah pernyataan hari Kamis, Kapten Angkatan Laut. Jeff Davis, juru bicara Pentagon, mengatakan dukungan tambahan AS akan membantu “meningkatkan tekanan pada Al-Shabaab dan mengurangi risiko untuk pasukan mitra kami ketika mereka melakukan operasi.”

Somalia telah tanpa pemerintah yang benar-benar berfungsi selama dua setengah dekade, ruang tak berpemerintahan yang luas memungkinkan kelompok-kelompok jihad untuk berkumpul dan berlatih.

Al-Shabaab telah melakukan serangan mematikan di Mogadishu dan tempat lain. Serangan terhadap pangkalan militer dalam dua tahun terakhir telah memperlambat ofensif pasukan gabungan Uni Afrika-Somalia terhadap kelompok itu.

Jenderal Thomas Waldhauser, kepala US Africa Command, mengatakan kepada anggota Kongres pekan lalu dia tidak akan mengubah Somalia menjadi “zona tembak gratis.”

Dia menekankan perlunya “lebih fleksibel, sedikit lebih tepat waktu, dalam hal proses pengambilan keputusan” untuk menyerang Al-Shabaab dan melemahkannya.

Dia menepis saran perubahan itu dapat menyebabkan lebih banyak korban sipil.

Somalia bergulat dengan kelaparan dahsyat yang telah menumbangkan warga di seluruh negeri itu.

Pergerakan begitu banyak orang di seluruh negeri untuk mencari makanan dan air bisa membuat korban sipil lebih mungkin.

September lalu serangan udara AS menewaskan sedikitnya 22 orang yang salah diidentifikasi sebagai pejuang Al-Shabaab, memicu kecaman Somalia dan tuntutan untuk penyelidikan. (vic/rs)

Categories