Mesir Hentikan Perjalanan Bebas Visa untuk Qatar

Bandara Sharm el Sheikh, Mesir. foto: rep


MUSTANIR.COM, KAIRO — Pemerintah Mesir mengumumkan berakhirnya perjalanan bebas visa bagi warga Qatar. Hal ini dilakukan Mesir berkaitan dengan tuntutannya terhadap Qatar dalam krisis diplomatik di Teluk Arab.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Mesir Ahmed Abu Zeid mengatakan diakhirinya perjalanan bebas visa merupakan peringatan terhadap Qatar. “Tidak masuk akal untuk terus membuat pengecualian terhadap Qatar dan memberinya hak istimewa mengingat posisi saat ini,” ujarnya, dilaporkan laman Aljazirah.

Berdasarkan laporan yang dirilis media milik pemerintah Mesir, langkah ini tidak hanya akan mempengaruhi pemegang paspor biasa, tetapi mencakup pula mereka yang memiliki dokumen perjalanan diplomatik atau khusus. Artinya, pejabat-pejabat Qatar tetap harus mengajukan visa ketika ingin berkunjung ke Mesir. Keputusan ini akan mulai diberlakukan pada Kamis (23/11).

Pada 5 Juni lalu, Arab Saudi, Mesir, Bahrain, dan Uni Emirat Arab memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar dan memblokade seluruh akses dari dan menuju negara tersebut. Hal itu dilakukan karena keempat negara menuduh Qata rmenjadi pendukung serta penyokong kelompok ekstremis dan teroris di Teluk. Tuduhan tersebut segera dibantah oleh Qatar.

Belakangan negara-negara Teluk mengajukan 13 tuntutan kepada Qatar. Tuntutan tersebut harus dipenuhi bila Qatar ingin terbebas dari blokade dan embargo. Namun Qatar telah menyatakan poin-poin dalam tuntutan tersebut tidak realistis dan mustahil dipenuhi.

Adapun tuntutan tersebut antara lain meminta Qatar memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran, menghentikan pendanaan terhadap kelompok teroris, dan menutup media penyiaran Aljazirah. (republika.co.id/23/11/2017)

Categories