Teguh dalam Aqidah Dianggap Kesesatan dalam Bernegara

Ustadz Felix Siauw


MUSTANIR.com —  Ditengah berbagai macam kezaliman baik yang terjadi didalam negeri maupun diluar negeri yang sedang menimpa umat Islam. Salah satu pendakwah Ustadz Felix Siauw melalui akun resminya memberikan tulisan hikmah kepada pembaca, berikut petikannya:

Penguasa Hoax

Apa yang ada dalam benak sahabat sekalian saat mendengar kata Ngruki? Atau Ponpes Al-Mukmin Ngruki? Sebagian besar dari kita mungkin terpikir hal lain, teroris

Ponpes ini terkenal sebab Abu Bakar Baasyir yang sampai saat ini dipenjara sebab tuduhan terlibat dalam aksi terorisme, jadilah Ponpes ini diopinikan buruk terus-menerus

Demikianlah media menstigmatisasi negatif terhadap sesuatu, berita yang diulang-ulang, walau salah akan dianggap benar, jadilah kata ‘Ngruki’ ditakuti banyak orang

Padahal apa yang disampaikan di media belum tentu benar, karenanya dalam Islam kita diperintahkan Allah untuk selalu tabayun (kroscek), dalam satu pemberitaan

Buktinya pembicara sekelas saya saja (yang bahasannya pacaran, hijab, segala yang unyu-unyu dan kiyut-kiyut), boleh memberikan kajian di Masjid Ponpes ini

Apalagi di era medsos, dimana siapapun bisa dengan bebas menuduh, hanya dengan modal meme dan screenshot, atau penggalan tulisan dan pernyataan

Masih mending bila individu atau kelompok yang melakukan fitnah, bagaimana bila penguasa di suatu negeri yang justru merancang fitnah? Tentu ngeri efeknya

Nggak kok, itu bukan di negeri kita, itu kejadiannya di negeri lain di antah barantah. Disitu penguasanya justru menebar hoax, pencitraan dan kebohongan yang dilegalkan

Ulama salih bisa dituduh berbuat mesum hanya dengan fake-chat tanpa aduan, sedekah dianggap money loundering, dan penyiraman air keras sebab istri jual jilbab online

Itu baru sedikit fakta diantara bejibun yang terlalu jelas untuk diungkap satu-persatu. Batas pemilihan 20% dan perppu maksa untuk membubarkan ormas Islam, itu juga

Kedzaliman yang terlembaga, kedzaliman yang terlegitimasi, ketidakadilan yang punya dasar hukum. Dan kita semua dipaksa mengangguk bila tidak mau kena imbasnya

Dan di saat itu, siapa yang berani berbicara akan dianggap sebagai musuh negara, dan teguh dalam aqidah dianggap sebagai kesesatan dalam bernegara

Tak lagi mempedulikan sebetapapun cinta kita pada negeri ini, juga pada ummat manusia yang berada di dalamnya. Di saat itu, semua yang berseberangan, tak bisa benar. (felixsiauw, 24/7/2017)

Categories