(news.detik.com)

Darurat Sipil Akan Buat Jokowi Otoriter dan Ganggu Kebebasan Individu

MUSTANIR.net – Jokowi berpotensi menjadi seorang otoriter dan kebebasan sipil akan terganggu jika darurat sipil ditetapkan di saat wabah virus corona baru atau Covid-19.

Direktur Eksekutif Center for Social, Political, Economic and Law Studies (Cespels), Ubedilah Badrun mengatakan, Perppu 23/1959 tentang Keadaan Bahaya merupakan Perppu yang isinya akan membuat kekuasaan menafsirkan secara subyektif otoritarian.

“Perppu tentang darurat sipil itu Perppu jadul yang sempat mau diubah pasca reformasi 1998. Isinya memungkinkan kekuasaan menafsirkan secara subyektif otoritarian dan kebebasan sipil dipastikan akan terganggu dalam skala nasional,” ujarnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (31/3).

Ubedilah melanjutkan, pada pasal 17 Perpu 23/1959 menerangkan bahwa hak penguasaan darurat sipil yang sangat otoriter dan melakukan kontrol terhadap semua alat komunikasi dan pemberitaan.

“Berbahaya jika langsung darurat sipil,” tegas Ubedilah.

Pasal 17 Perppu 23/1959 sendiri berbunyi penguasa darurat sipil berhak mengetahui, semua berita-berita serta percakapan-percakapan yang dipercakapkan kepada kantor tilpon atau kantor radio, pun melarang atau memutuskan pengiriman berita-berita atau percakapan-percakapan dengan perantaraan tilpon atau radio.

Kemudian berhak membatasi atau melarang pemakaian kode-kode, tulisan rahasia, percetakan rahasia, tulisan steno, gambar-gambar, tanda-tanda, juga pemakaian bahasa-bahasa lain dari pada bahasa Indonesia. Ke tiga berhak, menetapkan peraturan-peraturan yang membatasi atau melarang pemakaian alat-alat telekomunikasi sepertinya tilpon, tilgrap, pemancar radio dan alat-alat lainnya yang ada hubungannya dengan penyiaran radio dan yang dapat dipakai untuk mencapai rakyat banyak, pun juga mensita atau menghancurkan perlengkapan-perlengkapan tersebut.

Dengan demikian, pernyataan yang disampaikan Jubir Presiden, Fadjroel Rachman, kata Ubedilah sangat keliru tidak melakukan karantina wilayah setelah melakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Jadi informasi dari Fadjroel Rachman itu keliru, lompat dari Pembatasan Sosial Berskala Besar ke Darurat Sipil. Harusnya karantina wilayah, bukan darurat sipil,” pungkas Ubedilah. []

Sumber: Republik Merdeka

Categories