Islam di China Sudah Berusia 1.400 Tahun

Muslim-china-540x350

Islam di China Sudah Berusia 1.400 Tahun

Islam adalah salah satu agama yang diakui secara resmi di Cina.  Islam memiliki sejarah panjang di negara kuno ini. Muslim Cina telah di China selama 1.400 tahun terakhir interaksi terus menerus dengan masyarakat Cina. Hal ini diyakini bahwa Islam pertama kali dibawa ke Cina pada 616-18 Masehi oleh Sa’ad bin abi Waqqas yang merupakan paman dari pihak ibu dari nabi sendiri, Sayid, Wahab bin Abu Kabcha dan Sahabat yang lain.

Kemudian pada 637 Sa `ad bin Abi Waqqa dan tiga Sahabas, yaitu Suhayla Abuarja, Uwais al-Qarni, dan Hassan bin Tsabit, datang ke Cina dari Persia untuk kedua kalinya dan dikembalikan melalui rute Yunan-Manipur-Chittagong, kemudian meraih Arabia melalui laut.

Beberapa tanggal masuknya agama Islam di Cina untuk 650 AD yang merupakan turunan dari persinggahan ketiga Sad bin abi Waqqas ke China, Sa `ad bin Abi Waqqas, dikirim sebagai duta resmi untuk Kaisar Gaozong yang tinggal ketiga selama Khalifah Utsman era 651 AD.

Ketiga tinggal terjadi pada 651 Masehi, yang berkomentar sebagai pengenalan Islam oleh sebagian orang. Utsman, khalifah ketiga, mengirim Sa `ad bin Abi Waqqas sebagai utusan resmi untuk Kaisar Gaozong. The Tang Kaisar menerima kedutaan hangat dan kemudian memerintahkan pembangunan masjid tertua di negeri ini, Masjid Huaisheng (dalam memori Nabi Muhammad) Masjid di Guangzhou.

Dinasti Tang

Karena budaya kosmopolitan di Dinasti Tang, aliran Arab dan Persia tiba di Cina untuk perdagangan dan perdagangan, mengambil Jalan Sutra dan rute luar negeri melalui pelabuhan Quanzhou. Banyak imigran yang membentuk dasar dari populasi Muslim Cina dan kelompok etnis Hui. Dan imigran Persia memperkenalkan adat istiadat dan tradisi ke China, termasuk polo, masakan mereka, alat musik mereka, dan pengetahuan mereka tentang obat-obatan.

Dinasti Song

Selama Dinasti Song, banyak Muslim datang ke Cina untuk perdagangan dan perdagangan dan mereka memiliki dampak dan pengaruh besar terhadap perekonomian China itu. Dari 960-1279, Muslim di Cina mendominasi perdagangan luar negeri dan impor / ekspor bisnis di selatan dan barat. Ini mencatat bahwa pada 1070, Song kaisar Shenzong mengundang 5.300 pria Muslim dari Bukhara untuk menetap di Cina untuk menggunakan mereka dalam kampanye melawan Kekaisaran Liao di timur laut. Kemudian warga Muslim ini diselesaikan antara Kaifeng dan Yenching (sekarang Beijing) untuk menciptakan zona penyangga antara Lagu dan Liao. Contoh penting lainnya terjadi pada 1080. 10.000 pria dan wanita Arab bermigrasi ke Cina menunggang kuda dan menetap di semua provinsi di utara dan timur laut.

Dinasti Yuan

Dinasti Yuan didirikan oleh orang-orang Mongol. Para penguasa mengangkat status orang asing dari semua agama, dan menempatkan banyak orang asing dalam posting-peringkat tinggi. Banyak Muslim berada dalam administrasi Cina pada Dinasti Yuan. Negara mendorong imigrasi Muslim, seperti Arab, Persia dan Turki imigrasi ke Cina dipercepat selama Dinasti Yuan. Hal ini menyebabkan populasi 4.000.000 Muslim di Cina pada abad ke-14. Selama ini, umat Islam menandai pentingnya dalam sejarah China. Satu kasus adalah bahwa Yeheidie’erding, arsitek Muslim belajar dari Han arsitektur dan membantu untuk merancang dan membangun ibukota Dinasti Yuan, Dadu.

Dinasti Ming

Muslim terus berkembang di Cina pada masa Dinasti Ming. Ibukota Dinasti Ming, Nanjing, adalah pusat studi Islam. Zhu Yuanzhang Kaisar mendirikan Dinasti Ming. Banyak komandannya terbesar adalah Muslim. Muslim di dinasti Ming Beijing mendapat lebih banyak kebebasan, dengan tidak ada pembatasan pada praktik keagamaan mereka.

Dinasti Qing

Dalam Dinasti Qing, ada banyak masjid yang tersebar di Cina, terutama di kota-kota besar, seperti Beijing, Xian, Hangzhou, Guangzhou, dan tempat-tempat lainnya. Arsitektur biasanya digunakan gaya tradisional Cina, dengan tulisan berbahasa Arab menjadi ciri pembeda utama. Banyak Muslim memegang posisi pemerintah, termasuk posting impor, terutama di tentara.

Modern

Sun Yat Sen memimpin gerakan untuk mengakhiri Dinasti Qing. Dia segera menyatakan bahwa negara milik sama untuk semua orang, termasuk Han, Hui (Muslim), Meng (Mongol), dan Tsang (Tibet). Akhir dari dinasti Qing juga ditandai peningkatan interaksi Sino-asing. Minoritas maka Muslim di Cina memiliki lebih banyak kontak dengan negara-negara Islam di Timur Tengah. Pada tahun 1912, Federasi Muslim Cina dibentuk di Nanjing. Organisasi serupa yang dibentuk di Beijing (1912), Shanghai (1925) dan Jinan (1934).

Di bawah kepemimpinan Deng Xiaoping, pemerintah Cina diliberalisasi kebijakannya terhadap Islam dan Muslim. Undang-undang memberikan semua minoritas kebebasan untuk menggunakan bahasa lisan dan tulisan mereka sendiri, mengembangkan budaya dan pendidikan mereka sendiri, dan menjalankan agama mereka. (sumber)

Categories