Kanada Membuat RUU Pelarangan Cadar

wanita-bercadar

Kanada Membuat RUU Pelarangan Cadar

Mustanir.com – Masalah identitas agama kembali muncul paling depan. RUU diluncurkan oleh pemerintah Quebec (Kanada) yang melarang penggunaan penutup wajah bagi Muslimah.

“Gambar-gambar Muslimah bercadar terus-menerus menyita wacana publik. Gambar-gambar itu datang dari media,” ujar Amira Elghawaby, Koordinator Human Rights di Dewan Nasional Muslim Kanada mengatakan pada Montreal Gazette dilansir dari laman Onislam.net Jumat (12/6).

Orang-orang yang sebelumnya tidak tahu kemudian menjadi tahu, dan saat itu mereka berasumsi salah ketika semua Muslimah menggunakan cadar.

Ini memperkuat gagasan Muslimah asing dengan budaya ini. Padahal dari mereka adalah dokter, wartawan, dan para ilmuan mengambil bagian dari masyarakat.

RUU baru 62 itu diajukan Rabu, 10 Juni di majelis nasional. RUU yang melarang penutup wajah atau cadar untuk orang-orang yang melakukan pelayanan publik, dan dilarang pergi jauh.

Provinsi ini, akan mengakomodasi simbol-simbol dalam kondisi tertentu. Menteri kehakiman Couillard, Stephanie Vallee Rabu mengatakan RUU bukan terhadap apa yang dikenakan Muslimah.

Valle hanya menjelaskan, tidak bisa wajah itu ditutup menggunakan cadar karena untuk pelayanan publik. Tujuannya jelas, demi menjaga keamanan identifikasi dan komunikasi yang ditawarkan. (rol/adj)

Komentar Mustanir.com

Bagi sebagian muslimah, cadar memang menjadi sebuah keutamaan dikarenakan untuk menjaga dirinya dari dunia luar. Namun, negeri demokrasi seperti Kanada seharusnya mengerti bahwa cadar adalah urusan individu dan tentang keagamaan. Maka sebagai negeri yang memegang teguh prinsip-prinsip demokrasi dan kebebasan, sudah seharusnya pemerintah tidak mencampuri urusan ini.

Jika yang dikhawatirkan adalah komunikasi publik, maka sesungguhnya perlu pengkajian kembali, seberapa berpengaruhnya hal ini dibandingkan RUU yang lebih produktif.

Categories