Pesan Korea Utara Pada AS: Bersiaplah untuk Perang Habis-habisan!

Pesan Korea Utara Pada AS: Bersiaplah untuk Perang Habis-habisan!

MUSTANIR,COM, PYONGYANG, KOREA UTARA – Korea Utara telah mengancam AS dengan “perang habis-habisan” dan mengumumkan bahwa Pyongyang akan terus menguji rudal setiap minggu.

Dalam sebuah wawancara dengan BBC, hari Senin (17/4/2017), Wakil Menteri Luar Negeri Korea Utara Han Song-ryol menekankan bahwa cara apapun dari aksi militer oleh AS terhadap negaranya akan menghasilkan perang.

“Kami akan melakukan lebih banyak tes rudal setiap minggu, bulan dan tahun,” tambahnya. “Jika AS merencanakan serangan militer terhadap kami, kami akan bereaksi dengan serangan pre-emptive nuklir dengan gaya dan metode kami sendiri .”

Tentara Korea Utara dalam peringatan maksimum

Sin Hong-chol, wakil menteri luar negeri lain, mencatat bahwa tentara Korut pada “siaga maksimum” selama perjalanan oleh Wakil Presiden AS Mike Pence ke Zona Demiliterisasi Korea (DMZ), terletak antara Utara dan Selatan.

“Jika kita melihat tanda-tanda serangan terhadap kedaulatan kami, tentara kita akan meluncurkan serangan militer tanpa ampun terhadap agresor AS, di mana pun mereka mungkin ada, mulai dari tanah jarak jauh AS hingga ke pangkalan militer Amerika di Semenanjung Korea, seperti yang ada di Jepang dan di tempat lain,” kata Sin. “senjata nuklir yang kami miliki bukan ilusi, itu bukan komoditas yang bisa diperdagangkan untuk dolar Amerika – juga bukan untuk dijual sehingga tidak dapat diletakkan pada meja perundingan dengan tujuan untuk merobeknya,” tambahnya.

Selama kunjungannya ke DMZ, Pence mereferensikan “aliansi berpakaian besi” AS dengan Korea Selatan dan menyatakan bahwa Washington akan mencoba untuk mempertahankan stabilitas di Semenanjung Korea melalui kekuatan.

Dia lebih jauh memperingatkan Korut bahwa “semua opsi ada di meja ketika kami terus bahu membahu dengan orang-orang dari Korea Selatan.”

Utara siap perang habis-habisan

Sementara itu, Wakil Duta Besar Korea Utara untuk PBB Kim In-Ryong mengatakan dalam konferensi pers di New York bahwa Pyongyang siap untuk “modus perang,” sementara menekankan bahwa Korea Utara akan bereaksi terhadap rudal atau serangan nuklir “setimpal.”

“Jika Amerika Serikat berani memilih untuk aksi militer (…) DPRK siap untuk bereaksi terhadap modus perang yang diinginkan oleh Amerika … ‘Kami akan mengambil penentangan terberat terhadap provokator,’ katanya.

AS: Tidak ada ‘garis merah’ di Utara

Sementara menanggapi konferensi pers hari Senin ini, Sekretaris Pers Gedung Putih Sean Spicer mencatat bahwa ia tidak mengantisipasi “garis merah” apa pun yang datang dari AS atas Korea Utara.

“Menggambar garis merah belum benar-benar bekerja di masa lalu,” katanya, menambahkan bahwa ia tidak akan membocorkan respon yang direncanakan pemerintah untuk tindakan Pyongyang.

Dia menambahkan Presiden AS Donald Trump “memegang kartu nya dekat dengan rompi, dan saya pikir Anda tidak akan melihat dia mengirimkan telegram bagaimana dia akan menanggapi situasi militer atau lainnya ke depan.”

Rusia peringatkan AS terhadap tindakan sepihak di Pyongyang

Juga pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov memperingatkan AS terhadap “tindakan sepihak” terhadap Korea Utara, mengatakan setiap tanggapan atas kegiatan nuklir Pyongyang tidak melanggar “hukum internasional.”

Pada hari Ahad, para pejabat militer AS dan Korea Selatan melaporkan bahwa uji coba rudal terbaru Pyongyang telah gagal di awal hari, dengan proyektil meledak segera setelah peluncuran.

Pekan lalu, kelompok armada tempur yang dipimpin kapal induk AS menetapkan menentukan arah ke Barat Samudera Pasifik dekat Semenanjung Korea di tengah kekhawatiran yang meningkat mengenai tes senjata Utara.

Washington telah menyuarakan kekhawatiran atas tes Pyongyang, tetapi Utara mengatakan peluncuran tersebut adalah tindakan pencegahan terhadap invasi potensial oleh AS atau Korea Selatan. (vic/rs)

Categories