Rusia Melihat Kesempatan Mengembalikan Basis Usai Soviet

Kapal perang Rusia. foto: rol


MUSTANIR.COM, Dinas Urusan pers Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada malam tahun baru lalu bahwa awak kapal-kapal perang dan kapal pendukung Angkatan Laut Rusia akan merayakan liburan musim dingin saat berada dalam misi jarak jauh.

Media Inggris Daily Telegraph segera menulis bahwa kehadiran Rusia di perairan sekitar Inggris dan di Atlantik Utara telah meningkat sepuluh kali lipat dalam sepuluh tahun terakhir. Pejabat dengan Staf Umum Inggris berasumsi bahwa kapal selam Rusia dapat memotong kabel bawah air di dasar Samudra Atlantik untuk mencabut Barat dari ikatan militer dan keuangan.

Presiden Akademi Geopolitik, Dokter Ilmu Sejarah, Kolonel Jenderal Leonid Ivashov mengatakan kepada Pravda.Ru, bahwa kekuatan kelompok Angkatan Laut Rusia telah berkembang dengan pesat sejak tahun 1990-an. Kapal perang Rusia, kata ahli tersebut, melakukan latihan angkatan laut, melakukan perjalanan jauh, termasuk ke benua Amerika. “Kegiatan ini diperlukan untuk mencegah ancaman dari perbatasan kita,” kata pakar tersebut.

Memang bila dibandingkan tahun 1990an, doktrin militer Rusia juga berubah. kata Leonid Ivashov menambahkan. Pada tahun 1993, Rusia mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki musuh eksternal maupun ancaman eksternal. Saat ini, bagaimanapun, Rusia mengakui adanya ancaman eksternal. “Itulah sebabnya kapal perang Rusia menjalankan berbagai misi di Laut Dunia untuk menargetkan aset penerbangan dan angkatan laut di wilayah musuh potensial kita,” kata Ivashov.

Kegiatan Rusia di dekat tepian Kepulauan Inggris adalah karena kampanye Suriah: “Inilah tanggapan kita terhadap aktivitas NATO di Laut Barents dan di Samudra Arktik, di mana Amerika membentuk NATO Arktik dan terus melakukan latihan, menguji model kapal baru, dan pesawat terbang. ”

Leonid Ivashov percaya bahwa tidak perlu bagi Rusia untuk membangun pangkalan angkatan laut di Sudan untuk saat ini. “Ini adalah proposal dari pihak Sudan, dan kami mengatakan bahwa kami akan memikirkannya. Rusia perlu mencari alasan untuk berada di sana. Jika ada ancaman yang datang dari arah itu, maka kami akan memikirkannya, “Kata Ivashov.

Ilmuwan politik, pakar Pusat Studi Keamanan Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, Konstantin Blokhin, percaya bahwa sudah saatnya Rusia berhenti bereaksi terhadap tindakan orang lain dan melakukan tindakan untuk mencegah ancaman. “Bagi mereka, kelemahan kita adalah undangan untuk melakukan agresi yang lebih besar. Seluruh budaya politik militer Amerika Serikat dan Barat didasarkan pada asumsi ini,” kata analis kepada Pravda.Ru.

“Dari sudut pandang ini, pangkalan militer Angkatan Laut Rusia di pelabuhan Sudan akan membantu menyeimbangkan pengaruh Amerika Serikat di wilayah ini,” kata Blokhin. Pakar mencatat bahwa China telah bertindak seperti ini di Laut Cina Timur akhir-akhir ini.

Belakangan ini, Turki dan Arab Saudi membeli sistem rudal pertahanan udara S-400 dari Rusia. Tidak ada yang bisa berpikir bahwa ini mungkin terjadi sepuluh tahun yang lalu. Perkembangan semacam itu menunjuk pada supremasi Amerika Serikat yang semakin berkurang, tidak hanya di Timur Tengah, tapi juga di wilayah lain di dunia.
(republika.co.id/2/2/18)

Categories