Muslim Perancis Menghadapi Islamophobia

islamophobia-in-europe

Muslim Perancis Menghadapi Islamophobia

Keterasingan, diskriminasi dan pengkambinghitaman adalah tiga masalah sosial yang telah membuat umat Islam realitas terburuk, terutama setelah serangan baru-baru ini di Eropa.

“Ada lebih banyak dan lebih rasisme setiap hari di Perancis,” Najim Hakem, anak 25 tahun imigran Aljazair, mengatakan kepada Washington Post.

“Kau menyalakan TV dan semua yang Anda lihat adalah publisitas buruk tentang Muslim.”

Tumbuh di sebuah bangunan tinggi yang menghadap Vincennes, hanya dua mil di kejauhan namun dunia, Hakem dikelilingi oleh hamparan kosong beton bukan jalan-jalan yang indah.

Lingkungannya penuh kerumunan pemuda yang berjuang untuk mencari pekerjaan di ekonomi lesu.

Fakta bahwa ia seorang Muslim tidak membantu dia untuk menemukan pekerjaan tetap setelah mempelajari sumber daya manusia di perguruan tinggi.

“Setelah bekerja, jika Anda pergi keluar dengan rekan-rekan dan mengatakan bahwa Anda tidak minum alkohol atau makan daging babi, orang akan berkata, ‘Saya tidak suka orang ini,'” kata Hakem.

Situasi bagi Muslim Perancis telah memburuk baru-baru ini, terutama setelah serangan Chapel Hill, di mana 17 orang tewas.

Serangan lain di Kopenhagen telah ditambahkan ke serangan anti-Muslim, yang meningkat tajam di Eropa baru-baru ini.

Menurut Perancis National Observatory Against Islamophobia, lebih dari 214 tindakan yang terpisah dari perilaku anti-Muslim, lebih dari itu didokumentasikan dalam semua 2014, tercatat pada bulan pertama setelah serangan Januari.

“Selalu ada rasisme terhadap imigran,” kata Abdallah Zakri, kepala Perancis National Observatory Against Islamophobia.

“Tapi sekarang para ekstremis di semua sisi menggunakan suasana setelah serangan ini untuk membangun konflik permanen antara masyarakat,” tambahnya.

Perilaku mereda bulan lalu ketika polisi Perancis meningkatkan perlindungan situs Islam.

Kejahatan atau ISIL

Mengakibatkan peningkatan jumlah pemuda Muslim menganggur, Islamophobia disalahkan untuk mendorong pemuda Muslim untuk kejahatan.

“Jika Anda tidak berurusan,” kata Hakem, tinggi, berjenggot dan olahraga Mickey Mouse hitam kaus satu hari yang cerah baru-baru ini, “Anda tidak makan.”

Kehilangan kesempatan untuk mengintegrasikan diri ke masyarakat, kejahatan adalah gerbang lain untuk ekstremisme yang mengetuk dengan meningkatkan jumlah Muslim putus asa.

Menurut Hakeem, setidaknya tiga pergi ke Suriah untuk melawan, bagian dari perkiraan total 1.200 di seluruh Perancis.

“Mereka orang-orang yang menjadi obat dan alkohol. Mereka tidak tahu apa-apa tentang Al-Quran, “kata Hakem.

“Salah satu dari mereka pergi karena ia dicampakkan oleh pacarnya. Dia tertekan dan tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan hidupnya. Jadi dia pergi berperang. “

Di sebuah masjid di dekatnya, gudang dikonversi yang melimpah dengan jemaat pada hari Jumat, imam mengatakan ia harus tetap selalu waspada untuk “penyusup” yang mencoba merayu pemuda yang tersesat dengan janji identitas dan milik melalui religiusitas yang ekstrim.

“Mereka mengatakan, ‘Mengapa Anda tidak memakai jenggot? Ini akan terlihat bagus pada Anda, ‘”kata Lakhdar Taddani, baju-dan-tie-berpakaian 69 tahun yang berimigrasi ke Perancis dari Maroko pada awal tahun 1970.

“Saya sebagai takut apa ekstrimis ini melakukan seperti yang lain Prancis. Ini melanggar hati saya. “

Taddani menambahkan bahwa masjid tetap menjadi bagian penting dari solusi, kekuatan masyarakat yang dapat menghilangkan mitos yang disebarkan tanpa henti online dengan Negara Islam dan para pendukungnya.

Tapi, gagasan ini tidak didukung oleh jauh-sayap kanan, termasuk Front Nasional Partai, yang menyerukan untuk rana masjid dan mendeportasi para pemimpin mereka jika mereka membawa bau radikalisme. (adj)

[Baca Juga: Akibat Kapitalisme; Ekonomi Amerika Kembali Terancam Resesi]

(SUMBER)

Categories