Saudi Mencatut Negara yang Tidak Tahu Menahu Soal Koalisi Islam

koalisi-islam-saudi

Saudi Mencatut Negara yang Tidak Tahu Menahu Soal Koalisi Islam

Mustanir.com – Beberapa negara Islam merasa dicatut Arab Saudi untuk bergabung dalam Koalisi Islam untuk melawan teroris, termasuk ISIS. Beberapa negara itu mengaku tidak tahu pembentukan Koalisi Islam dan tiba-tiba diklaim menjadi anggotanya.

Pada hari Selasa lalu, Menteri Pertahanan yang juga Deputi Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman mengumumkan pembentukan Koalisi Islam atau Aliansi Militer Islam untuk memerangi teroris. Putra Raja Salman bin Abdulaziz itu mengatakan Koalisi Islam terdiri dari 34 negara Islam untuk melawan teroris di Irak, Suriah, Libya, Mesir dan Afghanistan.

Ke-34 negara itu adalah Arab Saudi, Yordania, Uni Emirat Arab (UEA), Pakistan, Bahrain, Bangladesh, Benin, Turki, Chad, Togo, Tunisia, Djibouti, Senegal, Sudan, Sierra Leone, Somalia, Gabon, Guinea, Palestina, Republik Federal Islam Komoro, Qatar, Cote d’Ivoire, Kuwait, Libanon, Libya, Maladewa, Mali, Malaysia, Mesir, Maroko, Mauritania, Niger, Nigeria dan Yaman.

Menteri Luar Negeri Saudi, Adel al-Jubeir, mengatakan anggota Koalisi Islam akan berbagi data intelijen untuk melawan kelompok militan seperti ISIS atau Daesh dan AlQaeda. ”Tidak ada yang dari meja,” katanya, mengacu kemungkinan pengerahan pasukan darat.

Sehari setelah pengumuman dari Pangeran Mohammed, Pakistan membantah telah bergabung dalam Koalisi Islam. Menteri Luar Negeri Pakistan, Aizaz Chaudhry,mengatakan kepada para wartawan bahwa dia tahu soal pembentukan Koalisi Islammelalui pemberitaan media.

Menurutnya, seperti dikutip media setempat, Dawn, Pakistan tidak berkonsultasi tentang hal itu. Chaudhry menambahkan bahwa, Islamabad sedang mencari rincian tentang kesalahpahaman tersebut.

Malaysia juga membantah mengambil bagian dalam keanggotaan Koalisi Islam. Menteri Pertahanan Malaysia, Hishammuddin Hussein, mengatakan kepada wartawan bahwa Kuala Lumpur tidak akan bergabung dengan Riyadh dalam Koalisi Islam melawan teroris.

Sedangkan Indonesia yang diklaim Saudi mendukung Koalisi Islam mengaku skeptisdengan Aliansi Militer yang dipimpin Saudi itu. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia, Armanatha Nasir,mengatakan penting bagi Indonesia untuk memiliki rincian jelas tentang Koalisi Islam sebelum memutuskan mendukung atau tidak.

Namun, Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Indonesia, Luhut Pandjaitandengan tegas menolak bergabung.”Kami tidak ingin bergabung dengan aliansi militer,” katanya.

Irak sendiri mengaku bingung dengan peran Koalisi Islam. ”Hal ini sangat membingungkan bagi kita. Siapa yang akan menjadi salah satu memimpin perang melawan terorisme di wilayah itu? “tanya Nasser Nouri, juru bicara Kementerian Pertahanan Irak, seperti dikutip Wall Street Journal. “Apakah akan menjadi koalisi internasional yang lebih besar, dan jika demikian, apa yang akan menjadi titik (kekuatan) yang dimiliki aliansi baru ini.” (sindo/adj)

Komentar Mustanir.com

Bukan pencatutan nama yang paling penting sesungguhnya tapi adalah motif dibentuknya aliansi militer negara-negara kaum muslimin ini. Kemana moncong senjata Saudi dan negara-negara aliansi ini akan diarahkan? Ke Israel atau ke wilayah-wilayah kaum muslimin? Siapa yang mengendalikan aliansi ini sesungguhnya? Amerika melalui PBB atau murni dari inisiatif Saudi sendiri?

Inilah pertanyaan-pertanyaan yang seharusnya ditanyakan dan dicarikan jawabannya terlebih dahulu. Jelas, menurut kami, bukanlah Idealisme yang mendorong keberadaan aliansi ini, tapi lebih kepada kepentingan Saudi dan beberapa negara yang tergabung didalamnya. Kita akan lihat, bahwa Saudi sebagai pemimpin koalisi memang ternyata bukan dalam representasi kepentingan umat Islam tetapi kepentingan nasionalnya. Dan akhirnya, tetap saja nyawa kaum muslimin di korbankan untuk hal-hal yang tidak seharusnya.

Categories